Tato Bertema Gerakan Protes di Hong Kong Laris Manis

23 Aug 2019 07:05 Internasional

Gerakan demonstrasi pro demokrasi di Hong Kong memasuki minggu ke-12. Peristiwa ini memberi inspirasi pada seniman tato untuk mengabadikan pergerakan itu dengan tinta permanen ke dalam tubuh mereka.

Seniman tato Zada Lam dengan cepat menjadi terkenal karena desain geometris bunga dan payung bauhinia, yang pertama kali menjadi simbol protes yang signifikan selama Gerakan Payung 2014.

Revolusi Payung pro demokrasi adalah gerakan protes terbesar Hong Kong saat itu, dan melumpuhkan kota selama berbulan-bulan.

Payung digunakan oleh pengunjuk rasa sebagai perisai terhadap gas air mata dan polisi antihuru-hara.

Payung kuning telah menjadi sangat umum di mana-mana dengan gerakan pro demokrasi, muncul di poster, media sosial dan mosaik publik dari catatan Post-It, dijuluki dinding Lennon.

Zada Lam memperkirakan bahwa lebih dari 100 orang telah ditato dengan desain bertema protes. Ia bahkan sempat menawarkan tato secara gratis di bulan Juni dan Juli lalu.

"Beberapa klien mendapatkan (tato) dengan alasan yang sama dengan yang saya tawarkan kepada mereka, mereka ingin mengenang momen ini dan semua yang mereka saksikan," katanya.

"Tato ini dapat membantu mereka mengingat Hong Kong hari ini, hal-hal yang telah terjadi. Mereka ingin mengungkapkan betapa mereka mencintai Hong Kong, mencintai tempat ini," sambung Zada Lam.

Para demonstran telah memilih serangkaian desain lain, dari tato bertuliskan tulisan Cina "Never give up" hingga tato dari topi pelindung yang dikenakan saat protes. Seorang lelaki berusia 21 tahun, Rachel Lam, bahkan membuat tato seorang gadis dengan topeng gas dengan gas air mata melayang di sekelilingnya.

Tato telah lama dianggap tabu di Hong Kong, karena mereka terkait erat dengan kelompok kejahatan terorganisir yang dikenal sebagai triad, namun dalam beberapa tahun terakhir persepsi bergeser ketika tato menjadi lebih populer.

Salah satu seniman tato lokal, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, menawarkan tato bertema Hong Kong gratis sepanjang bulan Juli. Desain yang ditawarkan termasuk bunga bauhinia yang ditampilkan pada lambang dan bendera Hong Kong atau gambar payung.

Ahli tato memperkirakan bahwa sekitar 100 orang menerima tawarannya. Beberapa, katanya, hanya tertarik dengan tato gratis, tetapi yang lain mendapat tinta sebagai simbol pengabdian mereka pada gerakan. Seorang klien mengatakan kepadanya bahwa dia ingin memperingati acara tersebut, dan meneruskan cerita itu kepada anak-anaknya.

Gambar lain yang telah mendapatkan ketenaran di antara demonstran adalah gambar mata berdarah atau penutup mata, yang menyebar dengan cepat setelah mata pengunjuk rasa perempuan terluka parah pada 11 Agustus.

Pengunjuk rasa mengklaim dia ditembak dengan proyektil oleh polisi, dan insiden itu memicu kemarahan besar. Keesokan harinya, ribuan orang menduduki bandara internasional Hong Kong dengan mengenakan penutup mata dan memegang poster serta tanda-tanda yang menggambarkan luka perempuan. Polisi mengatakan mereka masih menyelidiki insiden itu.

Gambar itu juga menginspirasi tato. Salah satu desain yang mencolok, diunggah di Instagram oleh seniman tato yang berbasis di Hong Kong, Rich Phipson, menunjukkan mata, ditarik garis-garis hitam tebal, setetes darah jatuh dari pupil.

Klien yang mendapatkan tato mata, seorang berusia 30 tahun yang meminta dipanggil Cjai karena alasan keamanan, mengatakan ia melakukannya untuk menghormati perempuan yang terluka dan warga sipil tak berdosa yang telah terluka oleh polisi.

"Salah satu bagiannya adalah saya ingin mengingat kegelapan di Hong Kong, tetapi bagian lain adalah pengorbanan dan upaya yang dilakukan oleh warga Hong Kong," kata Cjai dalam sebuah pesan Instagram.

Penulis : Yasmin Fitrida


Bagikan artikel ini