Paus Fransiskus menyampaikan pesan siaran pagi sendirian dari kapel Santa Martha di Vatikan, sejak pandemi virus coronavirus COVID-19. Foto ini disiarkan media Vatikan 23 Maret 2020 lalu.( (Foto:AFP)

Seorang Pendeta di Tahta Suci Vatikan Positif COVID-19

Internasional 26 March 2020 16:16 WIB

Seorang pendeta Italia yang bekerja mendampingi Sri Paus Fransiskus`di Tahta Suci Vatikan, dan tinggal bersama dengan Sri Paus, hari ini dinyatakan positif COVID-19 dan segera dirawat di rumah sakit.

Beberapa surat kabar Italia dengan sumber-sumber terkemuka di Vatikan mengatakan pendeta itu telah tinggal selama bertahun-tahun di  Saint Martha.

Sementara Paus Fransiskus saat ini tetap mengisolasi di kediamannya sejak terkena  flu  akhir bulan lalu. Paus Fransiskus, 83 tahun, memiliki ruangan atau kamar di gedung Saint  Martha itu dan membawa makanannya di sana.

Dia juga mengadakan pertemuan pribadi di sana dan kadang-kadang pindah ke perpustakaan Vatikan untuk merekam pesan untuk kemudian disiarkan ke 1,3 miliar umat Katolik di dunia.

Surat kabar La Stampa dan Il Messagro mengatakan pendeta  yang tidak disebutkan namanya itu telah dirawat di Roma dan langkah-langkah telah diambil untuk mensterilkan bangunan.

La Stampa, seperti dikutip Arab News  juga melaporkan bahwa Paus Fransiskus telah "makan sendirian di kamarnya selama beberapa waktu" sebagai tindakan pencegahan.

"Dia menghabiskan banyak waktunya di apartemennya, dan ketika dia bergerak di dalam kediaman, dia menjaga jarak aman yang diperlukan," tulis La Stampa.

Juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan kepada AFP bahwa dia tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal laporan tersebut.

Situs web resmi Vatikan News mengatakan jumlah orang yang terinfeksi di Kota Vatikan telah meningkat menjadi empat.

Ini termasuk satu orang yang pertama kali dinyatakan positif pada 6 Maret. "Kasus-kasus baru termasuk seorang karyawan kantor barang dagangan dan dua karyawan Museum Vatikan," kata situs berita resmi itu.

Paus Fransiskus yang lahir di  Argentina itu telah menikmati hidup dengan kesehatan yang baik meski kehilangan sebagian paru-parunya ketika masih muda dan menderita linu panggul - suatu kondisi saraf yang menyebabkan rasa sakit di pinggulnya. (nis)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

31 Mar 2020 17:28 WIB

Ganjar Larang Disinfektan Disemprotkan ke Tubuh Manusia

Nusantara

Penyemprotan ke tubuh manusia justru malah berbahaya jika masuk ke paru.

31 Mar 2020 17:13 WIB

Curhat Kepala Puskesmas, Banyak Warga yang Iseng Isi Aplikasi

Surabaya

Kepala puskesmas Ngangel, minta masyarakat lebih bijak untuk Covid-19.

31 Mar 2020 17:00 WIB

Diendorse Arisan Bodong, Tyara Barbie Kapok Urusan dengan Polisi

Kriminalitas

Tyara Barbie diperiksa untuk pengembangan kasus arisan online

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.