Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar. (Foto: Istimewa)

Salat Idul Adha Digelar Istiqlal, Ini Penjelasan Prof Nasaruddin

Khazanah 02 July 2020 08:46 WIB

Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar mengatakan, proses renovasi yang diadakan di Masjid Istiqlal akan berpengaruh pada keberlangsungan pelaksanaan Shalat Idul Adha 1441 H tahun 2020.

Proses renovasi Istiqlal secara keseluruhan nyaris telah rampung. Diperkirakan pengerjaan akan tuntas pada pertengahan atau akhir Juli. Namun, keputusan akhir soal pelaksanaan Salat Idul Adha menunggu instruksi Prof Nasaruddin Umar.

"Ya, minggu ini baru dipastikan, karena masih renovasi besar-besaran. Rencananya iya (adakan sholat Idul Adha) tapi masih ada yang belum tuntas, kepastiannya kami rapat kooordinasi dulu, finalnya Ahad depan," kata Prof Nasaruddin Umar, yang juga mantan Wakil Menteri Agama, dalam keterangan Kamis 2 Juli 2020.

Seperti diketahui, proses renovasi Istiqlal dimulai pada Mei 2019 dengan target pengerjaan selama 10 bulan. Tapi pengerjaannya molor akibat pandemi Covid-19. Ketika virus itu mewabah di ibu kota, jumlah pekerja dikurangi dan banyak dari mereka yang pulang kampung.

Ketika kondisi sedikit mereda, mereka malah kesulitan untuk kembali karena adanya pembatasan perjalanan. Jika batal melaksanakan sholat Idul Adha, maka itu akan jadi kali pertamanya terjadi di Istiqlal sejak diresmikan pada 1978.

"Masih renovasi sekarang, dikebut instalasi listrik dan pintu gerbangnya," ujar Kabag Humas Masjid Istiqlal Abu Hurairah di waktu yang sama.

Di sisi lain, Istiqlal tetap mengadakan pemotongan hewan kurban terlepas sholat Idul Adha diadakan atau tidak. Pengurus Istiqlal siap menerima, memotong sekaligus menyalurkan hewan kurban.

Selama proses pemotongan kurban hingga penyalurannya, pengurus Istiqlal berkomitmen menjalankan protokol kesehatan seperti jaga jarak, pakai masker, cuci tangan. Diharapkan para penerima hewan kurban juga mematuhi protokol kesehatan demi keselamatan bersama.

"Potong kurban jalan, kami terima sumbangan hewan kurban, pemotongan disesuaikan dengan protokol kesehatan," ujar Prof Nasar.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

29 Sep 2020 21:45 WIB

Pandemi, 1.300 Siswa Banyuwangi dapat Bantuan dari SAS

Pendidikan

Bantuan berupa sejumlah penunjang belajar jarak jauh.

29 Sep 2020 21:30 WIB

Operasi Yustisi Jawa Timur, Satu Orang Dipenjara

Jawa Timur

19.385 masyarakat yang terjaring dalam operasi ini.

29 Sep 2020 21:15 WIB

Pemulihan Ekonomi 2021, Pemkot Malang Kaji Pembangunan LRT

Jawa Timur

Panjang trase capai 35 kilometer.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...