Prof. Mike Hardy, Director of Centre for Trust, Peace and Social Relations, Coventry University, Inggris. (Foto: Istimewa)

Pendidikan, Jalan Tengah Mengatasi Ekstremisme

Pendidikan 20 November 2019 21:49 WIB

Prof. Mike Hardy, Director of Centre for Trust, Peace and Social Relations, Coventry University, UK mengatakan, lembaga pendidikan dapat dijadikan “jalan tengah” dalam mengatasi semua bentuk ekstremisme atas nama agama, kepercayaan atau ideologi.

Bagi para pendidik, hal ini harus menjadi tantangan besar dalam menjembatani keragaman, di mana kita mesti membangun kepercayaan argumentatif dan memperbanyak ruang dialog.

"Daya kritis siswa di kelas harus ditampung dan didengarkan untuk kemudian kita berikan pemahaman yang benar atas daya kritis mereka. Apabila para guru sudah dapat memainkan peran ini dengan baik, maka perilaku radikal dapat dicegah sejak dini," tuturnya, dalam keterangan diterima ngopibareng.id, Rabu 20 November 2019.

"Deradikalisasi selalu dikaitkan dengan penerimaan pluralisme nilaidanpenemuan solusi realistik. Kekerasan seakan menjadi respons yang bergantung pada persepsi ketidakadilan atau pelanggaran.

"Dalam menangani tantangan ekstremisme agama, penting bagi kita untuk memahami apa yang merupakan hak masing-masing di dalam elemen masyarakat."

Hal tersebut disampaikan Mike dalam orasi ilmiahnya di hadapan 1770 wisudawan Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) di Gedung Indonesia Convention Exhibition (ICE) Serpong, pada Senin 18 November lalu.

Menurut Ketua KUI UMJ Endang Zakaria, Mike datang dari Inggris khusus untuk memberikan orasi ilmiah pada acara wisuda UMJ karena memang Mike memiliki kedekatan emosional dengan UMJ dan juga dengan Persyarikatan Muhammadiyah karena poisisnya sebagai peneliti dalam bidang keislaman di Indonesia.

Dalam wisuda ke 71 tersebut, UMJ mewisuda lulusan program sarjana, magister, doktor, dan diploma 3. Turut hadir dalam acara wisuda tersebut, BPH UMJ, Prof. Dr. Din Syamsuddin, Wakil Ketua Majelis Diktlitiblang PP. Muhammadiyah, Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec, Prof. Azyumardi Azra, dan Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Prof. Dr. Amany Lubis, MA.

Wisuda UMJ kali ini dilaksanakan bertepatan dengan peringatan Milad UMJ yang ke-64 dan juga Milad Muhammadiyah ke-107. Memasuki usia ke-64 Rektor UMJ, Syaiful Bakhri, menyampaikan harapannya agar UMJ ke depan dapat lebih memantapkan langkahnya dalam menghadapi dinamika dan perubahan di dunia pendidikan tinggi yang menuntut kita untuk lebih meningkatkan kualitas pendidikan.

“Dunia pendidikan tinggi dihadapkan pada era baru dan juga tantangan baru yang mengiringinya. Perubahan itu turut merubah paradigma dunia pendidikan, yang mulai meninggalkan metode konvensional, menuju era pendidikan baru yang mengkombinasikan kemajuan ilmu pengetahuan dan perkembangan teknologi.

"Kondisi yang demikian menumbuhkan atmosphir persaingan yang semakin ketat dan semakin kompleks”, ujar Syaiful yang juga pakar hukum pidana ini.

UMJ yang lahir tanggal 18 November 1955 merupakan Perguruan Tinggi Muhammadiyah (PTM) tertua di Indonesia dan merupakan cikal bakal lahirnya PTM lainnya di mana saat ini PTM sudah mencapai jumlah 167 di seluruh Indonesia.

Muhammadiyah merupakan organisasi kemasyarakatan yang memiliki lembaga pendidikan yang cukup banyak, mulai dari Taman Kanak-kanak (TK) hingga perguruan tinggi. Saat ini UMJ memiliki 53 program studi yang terdiri dari 10 Fakultas, 10 Program Magister dan 1 Program Doktor.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

30 Mar 2020 13:59 WIB

Surati Jokowi, Anies Minta Lockdown Jakarta

Nasional

Anies Baswedan surati Jokowi minta Lockdown Jakarta

30 Mar 2020 11:02 WIB

Cegah Covid-19, Pemuda Muhammadiyah Bersihkan Rumah Ibadah

Khazanah

Meliputi masjid, gereja, dan rumah ibadah lainnya

30 Mar 2020 08:12 WIB

Mahasiswa Asal Jakarta Dinyatakan Positif Corona di Kota Malang

Jawa Timur

Terjangkit saat perjalanan dari Jakarta ke Malang.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.