Ilustrasi persidangan di pengadilan. (Foto: Istimewa)

Massa Bermasker Kawal Sidang Perdana Gugatan Polusi Udara Jakarta

Nasional 01 August 2019 12:50 WIB

Pengadilan Negeri Jakarta Pusat akan menggelar sidang perdana gugatan polusi udara di Jakarta dengan agenda mediasi dan pengecekan berkas perkara.

Gugatan itu diterima Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada 4 Juli 2019 dengan Register Perkara Nomor: 379/PDT.G/LH/2019/PN.JKT.PST.

Berdasarkan pantauan di lapangan sekitar pukul 10.30 WIB, Kamis 1 Agustus 2019 sejumlah penggugat yang tergabung dalam Koalisi Inisiatif Bersihkan Udara Koalisi Semesta (Ibu kota) tiba di PN Jakarta Pusat.

Mereka mengenakan masker dan pakaian kaus berwarna merah bertuliskan "Jakarta vs Polisi Udara".

Melanie Subono, menjadi salah satu pihak penggugat berkata, setidaknya ada sekitar 31 orang gabungan individu maupun lembaga swadaya masyarakat yang menggugat ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat atas polusi udara di Jakarta.

Gugatan ditujukan kepada tujuh lembaga pemerintahan yaitu Presiden Joko Widodo, Menteri Kesehatan Nila Moeloek, dan Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo.

Mereka juga menuntut Menteri LHK Siti Nurbaya untuk melakukan supervisi terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Gubernur Banten Wahidin Halim, dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, dalam melakukan inventarisasi emisi lintas batas Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Banten, dan Provinsi Jawa Barat.

Melanie berkata, inti daripada gugutan yang dia ajukan bersama sejumlah LSM yang tergabung dalam Koalisi Ibu Kota adalah menuntut hak atas udara bersih di di Jakarta

"Intinya kita manusia salah satu hak paling mendasar di HAM adalah bernafas dan ini sudah diakui bukan hanya di Indonesia tapi di dunia," kata Melani.

Melanie berharap pemerintah menyadari bahwasanya banyak masyarakat yang menginginkan hidup sehat. Sehingga, kualitas udara pun harus menjadi perhatian penting bagi pemerintah.

"Pemerintah menyadari bahwa dia perlu masyarakat yang hidup bukan yang mati. Jadi kita hidup perlu bernafas biarkan kita bernafas," kata Melanie.

Dalam salah satu isi petitum gugatan perdata yang diajukan Koalisi Ibukota, mereka menuntut agar Presiden Jokowi menerbitkan revisi Peraturan Pemerintah Nomor 41/1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara yang di dalamnya mengatur perihal pengendalian pencemaran udara lintas batas provinsi.

Penulis : Antara

Editor : Rohman Taufik

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Nov 2019 09:53 WIB

Orang Kota 6 Persen Lebih Banyak Terkena Glaukoma dari Orang Desa

Kesehatan

Hal ini disebabkan karena orang kota lebih banyak terkena pencemaran udara.

04 Aug 2019 23:48 WIB

Kualitas Udara Surabaya dipuji Peserta Surabaya Marathon 2019

Surabaya

Para peserta Surabaya Marathon memuji kualitas udara Surabaya yang sejuk dan nyaman

01 Aug 2019 11:55 WIB

Siang Ini Kualitas Udara Jakarta Rangking Satu Terburuk di Dunia

Nasional

Pagi tadi, rangking kualitas udara jakarta masih di urutan ketiga.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.