Proses mediasi yang dilakukan di pos keamanan Kampus B Unair. (Foto: istimewa)
Proses mediasi yang dilakukan di pos keamanan Kampus B Unair. (Foto: istimewa)

Mahasiswa Hukum Unair Diduga Dikeroyok Teman Sekampusnya

Ngopibareng.id Reportase 30 November 2019 06:29 WIB

Seorang mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Airlangga Surabaya, diduga menjadi korban pengeroyokan oleh teman sekampusnya. Akibatnya, kaki korban berinisial T, 20 tahun, mengalami memar.

Korban saat dihubungi Ngopibareng.id mengaku, bagian kaki ditendang oleh sekelompok orang. Selain itu, ia juga dilempari es batu terbungkus kantong plastik di bagian perutnya. Ironisnya, ia mengaku tidak tahu motif penendangan dan pelemparan yang ia alami.

Saat ini korban sudah berada dalam penanganan petugas keamanan Universitas Airlangga.

Ia menceritakan, kejadian tersebut diawali saat ia ingin mengembalikan telepon genggam milik temannya. Mereka janjian di salah satu minimarket di daerah Kalijudan, pukul 18.30 malam. Tak berselang lama, yang datang ternyata bukan pemilik HP, melainkan orang lain yang berjumlah 5-7 orang.

Tanpa alasan, kemudian ia dibawa oleh sekelompok orang tersebut menuju Kampus B Universitas Airlangga Surabaya. Tepat di parkiran mobil Fakultas Hukum, saat korban duduk di bangku publik yang tersedia di taman Fakultas Hukum Unair tiba-tiba kakinya ditendang oleh orang yang tidak dikenal, yang berasal dari kelompok tersebut. Tak hanya ditendang, ia juga dilempari es batu tepat di bagian perutnya.

"Saya tidak kenal mereka," aku dia kepada Ngopibareng.id, Jumat 29 November 2019.

Karena merasa tak nyaman, korban langsung pergi dari taman tersebut menuju Gedung C Fakultas Hukum Unair. Seakan tak puas karena korban pergi meninggalkan mereka, menurut korban sekelompok orang tersebut langsung menarik krah baju korban, yang menyebabkan kancing kemeja korban putus.

Beruntung, kejadian tersebut segera diketahui petugas keamanan Kampus B Universitas Airlangga. Sang petugas langsung melerai kedua pihak, dan membawa mereka ke pos keamanan untuk dimintai keterangan.

Sementara itu, menurut keterangan dari Komandan Pleton Petugas keamanan Kampus B Universitas Airlangga Surabaya bernama Dwi, timnya langsung mengamankan kedua belah pihak lantaran tak ingin terjadi sesuatu yang lebih buruk.

"Tadi di depan Fakultas Hukum terlihat, langsung kami amankan," kata Dwi.

Setelah diamankan, menurutnya langsung didudukkan untuk membicarakan masalah yang terjadi. Tak hanya itu, seorang dosen bernama Adam juga hadir di pos keamanan.

"Tadi dimediasi oleh dosennya juga. Sudah ada jaminan dari dosennya," kata Dwi.

Menurut pantauan di lapangan, kini kedua belah pihak sudah tidak berada di TKP. Suasana di depan Fakultas Hukum pun terlihat sepi.

Sementara itu, Kepala Humas Unair Suko Widodo mengatakan, dirinya belum mengetahui hal tersebut. Dikarenakan, pada hari kejadian sedang berada di dalam pesawat.

"Saya ini baru saja landing di Surabaya. Saya baru dari Jepang. Mohon maaf belum mengetahui info tersebut," kata Suko.

Ia mengaku akan mendalami dan menyelidiki kasus tersebut. Apabila mendapatkan informasi lebih lanjut, Suko berjanji akan menginformasikan kepada Ngopibareng.id.

"Nanti saya akan cari infonya ya. Kalau sudah dapat saya konfirmasikan dan beri tahu," pungkas Suko.

Penulis : Alief Sambogo

Editor : Rizal A

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

25 Oct 2020 23:15 WIB

Jelang Risma Pensiun, Keluhan Warga di Reses Dewan Masih Sama

Surabaya

Mahfudz tepok jidat kinerja Risma tak berdampak

25 Oct 2020 21:09 WIB

Jaga Toleransi, Eri: Bentuk Generasi Toleran Sejak Dini

Pilkada

Ia ingin Surabaya bisa seperti Singapura yang multikultural

25 Oct 2020 19:20 WIB

Persebaya Libur Latihan, Aryn Pilih Main Golf dan Traveling

Liga Indonesia

Ia ingin tetap mengasah kemampuan otaknya dan refresh mood

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...