Gus Salam (kiri) di antara jajaran Pengurus PWNU Jatim. (Foto: Istimewa)

Hindari Panik, PWNU Jatim Gelar Doa Tolak Bala' Virus Corona

Reportase 13 March 2020 19:15 WIB

Penyelenggaraan Puncak Peringatan Hari Lahir (Harlah) ke-97 NU, di PWNU Jawa Timur, di Surabaya, Sabtu, 14 Maret 2020, mulai pukul 18.30 WIB, terdapat beberapa agenda penting. Diingatkan agar umat Islam dan masyarakat luas tidak panik dalam menghadapi Virus Corona.

Untuk itu, para ulama dan kiai pesantren memberi ijazah Doa Tolak Bala' dan tangkal Virus Corona, yang dibacakansembilan kiai sepuh. Selain dihadirkan sebanyak Seribu Pemain Terbangan ISHARI (Ikatan Seni Hadrah Indonesia). Tentu saja, akan ada pesan-pesan penting dari KH Marzuki Mustamar, Ketua PWNU Jatim.

Meski begitu, menurut KH Abdussalam Shohib, Ketua Panitia Pelaksana, ada sejumlah hal yang perlu mendapat perhatian dari warga Nahdliyin yang akan menghadiri perhelatan harlah tersebut.

"Ya, kami mengingatkan agar bersalaman dan kontak fisik dengan para masyayikh agar dibatasi ketat. Kita jaga sama-sama para Kiai kita," tutur Gus Salam, panggilan akrab Wakil Ketua PWNU Jatim.

Pengasuh Pesantren Mambaul Maarif Denanyar Jombang ini mengungkapkan hal itu, setelah melakukan rapat panitia, Jumat sore, 13 Maret 2020. Dalam rapat tersebut, mendengar berbagai masukan dari pihak Dinas Kesehatan, Polda Jawa Timur, dan nasihat para kiai sepuh.

Rapat di antaranya dihadiri Dr Edy Suyanto, Wakil Ketua PWNU Jatim, yang juga pakar kesehatan, dan jajaran pengurus lainnya.

"Ya, kami mengimbau para jamaah menyiapkan kondisi fisik sebaik-baiknya sebelum menghadiri acara. Yakni, istirahat cukup, makan-minum cukup," tutur Dokter Edy Suyanto, menambahkan.

Terkait hal itu, para dokter dan petugas kesehatan telah disiapkan dalam menyukseskan perhelatan harlah kali ini. Mereka adalah para dokter dan petugas kesehatan dari rumah-rumah sakit di lingkungan NU, yang tergabung dalam Asosiasi Rumah Sakit NU (ArsiNU).

"Jumlah personel yang di atas panggung diminimalisir dan jarak panggung dengan jamaah minimal 2-3 meter," tutur Gus Salam, soal posisi panggung harlah.

"Terkait hal itu, kami menghimbau kepada para jamaah dengan kondisi kurang fit (batuk, dan/atau pilek, dan/atau sumer/panas/nggregesi, dan/atau nyeri badan), agar tidak menghadiri acara tersebut," tegas Gus Salam.

Panitia, sebagai tindakan antisipasi, menyiapkan hand sanitizer di banyak titik keluar/masuk dan titik-titik kumpul massa.

Diingatkan agar untuk petugas-petugas yang berada di tengah-tengah jamaah dan banyak kontak fisik dengan jamaah, diwajibkan memakai masker. Serta sesering mungkin mencuci tangan dengan hand sanitizer (lebih baik bila masing-masing membawa botol kecil hand sanitizer). Dan membatasi menyentuh wajahnya.

"Soal ini, nanti MC yang akan berulang kali mengumumkan kepada jamaah, agar sering mencuci tangannya dengan hand sanitizer," kata Gus Salam.

Lebih jauh dijelaskan, sebelum dan seusai acara, dilakukan penyemprotan desinfektan ke seluruh bagian dalam dan luar kantor PWNU Jawa Timur.

KH Abdussalam Shohib di antara panitia Harlah ke97 PWNU Jatim Foto IstimewaKH Abdussalam Shohib di antara panitia Harlah ke-97 PWNU Jatim. (Foto: Istimewa)

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

01 Oct 2020 00:15 WIB

Pasien Pertama Dunia yang Sembuh dari HIV, Meninggal

Internasional

Timothy Ray Brown sembuh dari HIV di tahun 2007.

30 Sep 2020 23:05 WIB

Hobi Memaki, Lima Burung Beo Hilang dari Kebun Binatang

Internasional

Burung beo memaki burung dan pengunjung.

30 Sep 2020 22:45 WIB

Operasi Yustisi di Pasuruan, 53 Warga Terkena Sanksi Denda

Ngopibareng Pasuruan

Sebanyak 53 warga didenda Rp50 ribu perorang.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...