Halal Bihalal Bersama OPD, Khofifah Bacakan Hadits

10 Jun 2019 21:35 Jawa Timur

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa bersama Wakil Gubernur Jatim, Emil Elestianto Dardak berhalal bihalal dengan para pimpinan OPD serta keluarga besar ASN Pemprov Jatim yang kantor OPD-nya berada di wilayah Jl. Gayungsari, Surabaya.

Beberapa OPD itu diantaranya Dinas PU Bina Marga, PU Pengairan, Dinas Sosial, Balitbang, Dinas Pertanian, serta Dinas Kelautan dan Perikanan Jatim. Acara halal bihalal tersebut digelar di lapangan tenis Dinas PU Bina Marga, Jl. Gayung Kebonsari No.167, Surabaya, Senin 10 Juni 2019.

Dalam sambutannya, Khofifah mengatakan halal bihalal ini digelar untuk bersilaturahmi sekaligus bermaaf-maafan dengan seluruh keluarga besar ASN di lingkup Pemprov Jatim, khususnya yang berada di wilayah Jl. Gayungsari. Menurutnya, persoalan saling memaafkan ini adalah haqqul adami (hak manusia), yang merupakan bagian dari hablum minannas.

“Pada bulan Romadhon, Allah SWT memberikan ampunanNya kepada kita. Tapi yang terkiat haqqul adami, itu tidak bisa dalam ampunan Allah. Inilah pentingnya kita berhalal bihalal,” ucapnya.

Ketum PP Muslimat ini menjelaskan saling bersilaturahmi dan memaafkan ini seiring dengan etape kedua bulan Ramadhan, yaitu wa awsathuhu maghfirah, yang artinya Allah SWT menurunkan ampunanNya, maka sudah sewajibnya umat manusia menerima maaf dan memberikan ampunan antara yang satu dengan yang lainnya.

“Maka, saya, cocokkan bersama Pak Wagub, Pak Sekda, dan Pak Aries Kepala Biro Humas dan Protokol, kok rasanya sebaiknya kita bersilaturahim, mumpung momentumnya tepat. Maka kita bersilaturahim dan bermaaf-maafan,” ujarnya.

Dalam kesempatan ini, Khofifah juga mengingatkan pentingnya menyantuni anak-anak yatim. Menurutnya, salah satu manfaatnya adalah melunakkan pikiran dan hati seseorang yang keras, atau istilah suroboyoan­-nya “atos”. Gubernur wanita pertama di Jatim ini pun mengutip salah satu hadits.

“Ketika ada seseorang mengeluhkan kerasnya hati dan pikiran kepada Rasulullah SAW, maka baginda Rasulullah SAW memberikan rekomendasi untuk menyantuni, lalu mengusap kepala anak yatim,” jelasnya.

Karena itu, Khofifah meminta kepada seluruh kepala OPD untuk meneruskan tradisi menyantuni anak-anak yatim di setiap acara. Sebab, semakin banyak menyantuni dan mengusap kepala anak yatim, maka semakin mudah pula untuk menundukkan serta melembutkan hati dan pikiran.

“Terima kasih kepada seluruh kepala OPD rumpun Gayungsari, tapi jangan berhenti sampai disini. Saya mohon ada 10-15 orang anak yatim yang disantuni setiap acara, sebab kepentingan kita bukan hanya menundukkan hati dan pikiran kita, karena kita memimpin banyak orang, mungkin ada yang masih keras hati dan keras kepala,” lanjutnya.

Di dalam Nawa Bhakti Satya, imbuh Khofifah, terdapat Jatim Harmoni, dan Jatim Berkah. Untuk mewujudkannya, dibutuhkan strong partnership, hal ini membutuhkan kesamaan frekuensi agar terjalin kesamaan visi, misi, dan tujuan. Untuk menyamakannya, tentu pemerintah perlu menundukkan hati dan pikiran orang-orang yang belum sejalan.

“Mungkin diantara bapak/ibu sekalian ketemu orang yang keras kepala atau keras hatinya di lapangan, maka jika menyantuni anak yatim ini kita lakukan secara istiqomah, InshaAllah hati kita ditundukkan oleh Allah, hati masyarakat Jawa Timur ditundukkan oleh Allah,  jadi yang ada adalah keteduhan demi keteduhan,” imbuhnya.

Pernyataan Khofifah diamini oleh Emil, menurutnya, kegiatan silaturahmi dan halal bihalal ini adalah bagian dari teladan kepemimpinan serta leadership yang luar biasa. Sebab, hal ini selain mendekatkan hubungan emosional, juga menjadi penambah motivasi bagi para ASN, khususnya yang ada di wilayah Jl. Gayungsari.

“Kami ingin memperluas sebanyak-banyaknya jabat tangan dan silaturahmi dengan keluarga besar ASN Pemprov. Sebab kita bekerja bukan di lingkungan robot, tapi kita bekerja bersama manusia yang punya hati dan rasa. Kami yakin, hal ini akan menjadi penambah semangat tersendiri bagi para ASN,” ucap Emil.

Sementara itu, Kepala Dinas PU Bina Marga, Gatot Sulistyo Hadi mengatakan, kegiatan ini dihadiri oleh 1.250 ASN yang berasal dari 10 OPD yang kantornya berada di Jl. Gayungsari dan sekitarnya. (faq)

Penulis : Faiq Azmi
Editor : Riadi


Bagikan artikel ini