Gus Ipul saat menghadiri Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) DPP Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja (APJATI), beberapa waktu lalu. (Foto: Istimewa)

Gus Ipul: Ke Depan Semua TKI Harus Bersertifikat

05 Apr 2018 00:20

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Calon Gubernur Jawa Timur nomor urut dua, Saifullah Yusuf (Gus Ipul), menyoroti masih tingginya angka Tenaga Kerja asal Jawa Timur yang berangkat tanpa izin ke luar negeri. 

Kedepan, pemerintah provinsi di bawah arahannya akan menyiapkan fasilitasnya terhadap para TKI, mulai dari perizinan, pelatihan, hingga TKI tersebut diberangkatkan. 

"Memang ada warga Jawa Timur yang bekerja di luar negeri, termasuk yang cukup besar di Malaysia. Masalahnya, sebagian dari mereka berangkat dengan dokumen yang tidak lengkap," ujar Gus Ipul ketika ditemui di Surabaya, Rabu, 4 April 2018.

Sebelumnya, masih 70 persen Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Jawa Timur bermasalah yang bekerja di luar negeri termasuk dalam kategori nonprosuderal dalam tempo satu tahun terakhir.

Mereka ini masuk ke negara tujuan dengan cara yang tidak sesuai prosedur atau ilegal.

Nantinya, Gus Ipul akan berkoordinasi dengan Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI) dalam menuntaskan masalah perizinan ini. 

Pemerintah nantinya berkomitmen untuk ikut mengawal para TKI melengkapi berkas tersebut dengan sesuai undang-undang yang ada. 

"Jadi, setiap TKI yang berangkat harus difasiltasi untuk melengkapi syarat-syarat yang diperlukan," lanjut kandidat nomor urut dua ini. 

Tak cukup dengan memfasilitasi perizinan, pihaknya juga menyiapkakan pelatihan kepada para TKI. 

"Di dalam regulasi yang baru, pemerintah bertanggung jawab untuk memberikan pelatihan kepada para TKI," urai keponakan Presiden keempat RI, KH Abdurrrahman Wahid (Gusdur) ini. 

Di dalam memberikan pelatihan itu, pihaknya juga akan memperkuat Balai Latihan Kerja (BLK) untuk para TKI. 

BLK akan didorong untuk bekerjasama dengan APJATI dalam memberikan pelatihan dengan standar ketenagakerjaan. 

"Pelatihan ini harus memenuhi standar nasional hingga internasional," jelasnya. 

Termasuk kepada petugas-petugas lapangan, pihaknya juga berharap para perekrut TKI untuk bisa memilih calon pekerja yang cukup umur. 

"Kemudian mereka didampingi sampai mereka mendapatkan semua persyaratan formal dan ketrampilan yang diperlukan," jelas mantan Ketua GP Ansor dua periode ini. 

"Ini memang salah satu tugas besar kita bersama. Kami harus menyelesaikannya mulai dari hulunya," pungkas Wakil Gubernur Jatim dua periode ini. (frd/wah)