Wakil Sekjen DPP Golkar Ace Hasan Syadzily

Golkar Bantah Perintahkan Bowo Sidik Siapkan Uang Serangan Fajar

Korupsi 09 April 2019 20:35 WIB

DPP Partai Golkar membantah memerintahkan Bowo Sidik Pangarso menyiapkan amplop untuk digunakan dalam "serangan fajar" atau politik uang Pemilu serentak 2019.

"Tidak ada kebijakan resmi seperti itu dari Partai Golkar. Partai Golkar menghormati proses demokrasi yang sehat," kata Wakil Sekjen DPP Golkar Ace Hasan Syadzily, Selasa, 9 April 2019 malam seperti dikutip Antara.

Ace mengatakan apa yang disampaikan Bowo adalah pengakuan dari Bowo pribadi. Dia mempertanyakan kebenaran pengakuan Bowo itu.

"Itu kan pengakuan dari Bowo, apa itu benar? Selalu ada tendensi seseorang yang kena OTT, berusaha melibatkan pihak lain," kata Ace.

Terlebih, kata Ace, Bowo mengaitkan dengan kebijakan Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf.

"Tidak ada TKN membuat kebijakan dan strategi pemenangan seperti itu," jelasnya.

Ace menegaskan Partai Golkar memerintahkan kepada seluruh calegnya untuk menggunakan cara-cara yang tidak melanggar aturan perundang-undangan.

"Soal strategi di lapangan, tentu setiap orang memiliki caranya masing-masing," ujarnya.

Sebelumnya, kepada penyidik KPK Bowo Sidik mengaku diminta Partai Golkar melalui salah satu pengurusnya yakni Nusron Wahid untuk menyiapkan 400 ribu amplop serangan fajar. (wit/ant)

Penulis : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

04 Jul 2020 11:15 WIB

OTT Bupati Kutai Timur dan Istri Hasil Penyadapan UU KPK Baru

Korupsi

Penyadapan dilakukan setelah mendapat persetujuan dari dewan pengawas KPK.

03 Jul 2020 23:48 WIB

Bupati dan Ketua DPRD Kutai Timur Ditetapkan Sebagai Tersangka

Korupsi

Termasuk istri Bupati Kutai Timur juga ditetapkan sebagai tersangka.

03 Jul 2020 10:26 WIB

Wou...15 Orang Kena OTT KPK di Kutai Timur

Korupsi

Mereka diduga korupsi pengadaan barang dan jasa di Pemkab.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...