Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Romo Antonius Benny Susetyo. (Foto: Istimewa)
Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Romo Antonius Benny Susetyo. (Foto: Istimewa)

BPIP Dorong Masyarakat Putus Mata Rantai Covid-19 dengan Vaksin

Ngopibareng.id Nasional 13 January 2021 20:22 WIB

Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Romo Antonius Benny Susetyo mendorong masyarakat Indonesia untuk bergotong royong memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Salah satu upayanya adalah memiliki kesadaran untuk suntik vaksin.

"Kesadaran bersama salah satu upaya memutus rantai adalah untuk mau di suntik vaksin" ucapnya saat diwawancara Rabu, (13/1/2020).

Menurutnya upaya tersebut juga untuk memperkuat imuntas tubuh masyarakat bagi kelangsungan hidup berbangsa dan bernegara.

"Upaya ini juga memperkuat imunitas sangat penting bagi kelangsungan hidup berbangsa dan bernegara", terangnya.

Meskipun demikian, dirinya berharap adanya vaksin, masyarakat tidak lengah dengan mentaati protokol kesehatan seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jatak.

"Tetapi lebih penting lagi masyarakat harus mengubah perilaku hidup dengan mentaati protokol kesehatan", harapnya.

Ia menegaskan keutamaan warga negara adalah kesadaran sendiri sebagai tanggungjawab moral terhadap keselamatan bersama.

"Keutamaan warga negara dibutuhkan partipasi dengan kesadaran sendiri untuk divaksin", tegasnya.

Ia juga menjelaskan perubahan perilaku dan kedisplinan menjalan protokol kesehatan bangsa akan mampu mengatasi permasalahan ini.

"Hukum tertinggi cinta kepada keselamatan sesama untuk itu di butuhkan kesadaran bersama  masyarakat untuk mau di vaksin demi kecintaan kepada , sesama, keluarga, lingkungan sekitar kita", jelasnya.

"Kita yakin dengan tradisi gotong royong dan nilai-nilai persaudaraan anak bangsa akan mampu mengatasi-nya", sambungnya.

Ia juga mengapresiasi Presiden Joko Widodo karena sebagai orang yang pertama siap divaksin dan menjadi contoh teladan untuk upaya bersama  pencegahan penyebaran Covid-19.

"Langkah presiden sebagai orang yang pertama siap divaksin adalah sebagai contoh yang baik, bahwa divaksin aman", tutupnya.

Penulis : Yasmin Fitrida

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Feb 2021 20:07 WIB

Jenazah Artedjo Alkostar Dimakamkan di Situbondo

Nasional

Jenazah Artedjo dimakamkan di tanah kelahirannya di Situbondo, Jawa Timur.

28 Feb 2021 19:52 WIB

Pameran Kaktus Koboi Bernilai Jutaan Rupiah Digelar di Surabaya

Entertainment

Pameran tanaman hias jenis kaktus digelar di Grand City, Surabaya.

28 Feb 2021 19:35 WIB

Pemancing Banyuwangi Hilang Ditelan Ombak Pantai Selatan

Jawa Timur

Diterjang Ombak Laut Selatan, Pemancing Dinyatakan Hilang

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...