Militer Israel mengarahkan senjatanya ke kerumunan remaja Palestina di  dekat kota Ramallah Tepi Barat, Palestina, pekan lalu. (foto: reuter)
Militer Israel mengarahkan senjatanya ke kerumunan remaja Palestina di dekat kota Ramallah Tepi Barat, Palestina, pekan lalu. (foto: reuter)

100 Penembak Jitu Israel Membidik Warga Gaza

Ngopibareng.id Internasional 29 March 2018 17:56 WIB

Militer Israel telah menugaskan lebih dari 100 penembak jitu di perbatasan Gaza menjelang demonstrasi massal warga Palestina di wilayah tersebut, kata seorang jenderal Israel dalam wawancara yang disiarkan hari Rabu 28 Maret 2018. Mereka membidik warga Gaza yang akan melakukan aksi demo.

Para pemimpin demonstran berharap ribuan orang akan berkumpul di Gaza, mulai Jumat besok untuk berkemah di lima lokasi sepanjang perbatasan selama enam pekan. Mereka menuntut kembalinya pengungsi Palestina di wilayah yang sekarang menjadi Israel. 

Dengan menyebut masalah keamanan, pihak militer Israel memberlakukan larangan kunjungan bagi warga Palestina di kawasan perbatasan Gaza yang dekat dengan pagar pembatas Israel.

Letnan Jenderal Gadi Eizenkot, kepala staf militer Israel, mengatakan kepada surat kabar Yedioth Ahronot bahwa pihaknya tidak akan membiarkan "infiltrasi massal" ataupun menoleransi kerusakan pagar pembatas dalam demonstrasi tersebut.

"Kami telah menugaskan lebih dari 100 penembak jitu dari berbagai unit militer, terutama dari unit pasukan khusus," kata Eizenkot dalam wawancara itu.

"Jika ada kehidupan yang dibahayakan oleh demonstrasi itu, kami mengizinkan mereka untuk menembak," kata dia.

Tentara Israel seringkali menghadapi gelombang demonstrasi dari warga Palestina di perbatasan Gaza. Mereka selama ini menggunakan gas air mata, peluru karet dan amunisi untuk membubarkan para pengunjuk rasa yang melempar tentara dengan bebatuan atau bom molotov.

Para tokoh demonstrasi mengatakan bahwa mereka mendapat dukungan dari berbagai faksi Palestina, termasuk dari faksi dominan di Gaza, Hamas, yang merupakan kelompok anti-Israel.

Di sisi lain, menteri kabinet Israel, Tzachi Hanegbi, kepada Israel Radio, mengatakan bahwa Hamas kini menghindari konflik langsung dengan Israel sejak berakhirnya perang Gaza pada 2014 lalu.

Namun dia mengatakan bahwa tekanan yang dirasakan Hamas dari penghancuran sejumlah jaringan terowongan oleh Israel di dekat daerah perbatasan, ditambah kondisi ekonomi yang sulit di Gaza, adalah "sebuah rumus bagi meningkatnya ketegangan."

Mulainya unjuk rasa pada Jumat secara simbolis terhubung dengan apa yang disebut warga Palestina sebagai "Hari Agraria", yang merupakan peringatan terhadap terbunuhnya enam warga Israel berkebangsaan Arab oleh pihak keamanan Israel dalam demonstrasi tahun 1976 untuk menentang perampasan lahan.

Demonstrasi itu dimulai bersamaan dengan hari libur nasional selama seminggu di Israel.

Demonstrasi itu dijadwalkan akan berakhir pada 15 Mei, bertepatan dengan hari Nakba, yang merupakan peringatan atas pengusiran terhadap ratusan ribu warga Palestina akibat konflik pembentukan negara Israel tahun 1948.

Palestina sudah sejak lama menuntut lima juta orang korban pengusiran itu untuk kembali. Namun Israel menolaknya karena khawatir gelombang masuk warga berkebangsaan Arab akan menghilangkan status mayoritas warga Yahudi.

Israel beranggapan para pengungsi itu harus direlokasi ke wilayah negara Palestina di masa mendatang, yaitu di Tepi Barat dan Gaza. (reuter/ant)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

27 Nov 2020 21:28 WIB

Berpasangan Warga Israel, Moore-Gilbert Ditahan di Iran

Internasional

Dia seorang akademisi Inggris-Australia yang tak untung

24 Nov 2020 23:15 WIB

Normalisasi, Israel Akan Kunjungi Bahrain setelah Saudi?

Internasional

Safari Israel diprakarsai oleh Amerika Serikat.

04 Nov 2020 08:57 WIB

Bila Joe Biden Menang, Begini Dampaknya Bagi Israel

Internasional

Publik pun bosa dengan wajah Donald Trump

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...