Pengecekan suhu di SMAN Ngoro Jombang sebelum siswa masuk kelas (Foto: Dok Sujiono)

Zona Orange, Begini Pembelajaran Tatap Muka di Jombang

Feature 11 September 2020 14:20 WIB

Kabupaten Jombang, Jawa Timur, masuk dalam kategori zona oranye. Hingga saat ini tercatat ada 706 kasus pasien terkonfirmasi positif covid, 560 pasien sembuh, serta 68 orang meninggal.

Sementara itu, lantaran berstatus zona oranye, sebanyak 13 Sekolah Menengah Atas dari 46 SMA di Jombang mulai memberlakukan uji coba pembelajaran tatap muka terbatas (PTMT) sejak Senin, 7 September 2020. Salah satunya SMAN Ngoro.

Tampak sejumlah siswa berduyun-guyun datang dengan mengendarai sepeda ontel. Ada pula yang menaiki sepeda motor. Dari rona wajah mereka terlihat begitu bersemangat. Para siswa membawa tas ransel dan bermasker. Pertama kali masuk gerbang sekolah, mereka disambut dua petugas untuk mengecek suhu tubuh menggunakan thermo gun.

Siswa-siswi yang lolos screening suhu ini lantas memarkir kendaraan mereka. Area parkir dibuat berjarak 2 meter, di mana di dekatnya berjajar wastafel cuci tangan lengkap dengan sabun cair.

“Kami mulai memberlakukan pembelajaran tatap muka terbatas sejak 7 September 2020. Sebelumnya ada surat pengajuan dari Kepala Cabang Dinas Provinsi Jawa Timur kepada Bupati Jombang untuk pembelajaran ini. Setelah disetujui dengan beberapa syarat oleh bupati, kami segera menyiapkan semua yang dibutuhkan,” kata Sujiono, Kepala Sekolah SMAN Ngoro kepada Ngopibareng.id pada Kamis, 10 September 2020.

Wastafel di area parkir SMAN Ngoro Foto MRizqiNgopibarengidWastafel di area parkir SMAN Ngoro (Foto: M.Rizqi/Ngopibareng.id)

Sujiono menyambut hangat surat edaran perizinan PTMT dari bupati yang diterimanya pada 2 September 2020. Sujiono lantas melakukan beberapa persiapan.

Di antaranya menyediakan masker, hand sanitizer, wastafel cuci tangan, membentuk gugus tugas Covid dan menerapkan sejumlah aturan khusus untuk guru dan siswa. Selain itu, pembatasan durasi pembelajaran tatap muka, menerapkan kurikulum kondisi khusus serta pembatasan fasilitas kantin dan musala.

Langkah di atas diambil dalam rangka memenuhi syarat yang diajukan pemerintah setempat. Seperti Menjamin protokol kesehatan, membatasi jumlah siswa, membuat kurikulum kondisi khusus, dan memperoleh izin dari orang tua murid.

“Sebelum siswa masuk, harus ada surat izin dari orang tua dulu, jika tidak ada tidak boleh ikut kelas. Kami juga sudah melakukan survei perizinan orang tua. Serta memberi surat edaran pemberitahuan imbauan akan peraturan yang harus ditaati siswa saat PTMT,” ujarnya.

Sujiono Kepala Sekolah SMAN Ngoro saat mencuci tangan di wastafel permanen depan ruang kelas yang terpasang sejak Juli 2020  Foto MRizqiNgopibarengidSujiono, Kepala Sekolah SMAN Ngoro saat mencuci tangan di wastafel permanen depan ruang kelas yang terpasang sejak Juli 2020. (Foto: M.Rizqi/Ngopibareng.id)

3 Jam untuk Konsultasi Klinis

Untuk memastikan bahwa sekolah siap menjalankan PTMT, SMAN Ngoro telah dikunjungi beberapa pihak. Pada tanggal 2 September 2020 terdapat kunjungan dari Pengawas Pembina SMAN Ngoro. Sedangkan pada 7 September 2020, ada peninjauan dari petugas Puskeasman Kesamben Ngoro. Tak hanya itu, sekolah juga mengantongi surat dukungan pemberlakuan PTMT dari Camat Ngoro.

Sementara itu, untuk kurikulum sendiri, waktu 3 jam yang diperbolehkan untuk PTMT dimanfaatkan untuk kelas konsultasi. Kelas ini membahas kesulitan yang dialami siswa dalam belajar.

Setiap harinya, ada dua mata pelajaran yang bisa dikonsultasikan dengan guru sejak pukul 07.00 hingga 09.30 WIB. Pada pukul 10.00 hingga 14.00 WIB, siswa melanjutkan pembelajaran daring di rumah masing-masing.

“PTMT khusus untuk konsultasi kesusahan siswa. Mereka bisa menayakan yang mereka kurang paham baik dari dirinya sendiri atau titipan teman. Siswa dalam kelas kami bagi sesuai potensi siswa. Ada yang pintar, cukup dan kurang. Agar saling mengisi dan diskusinya aktif,” kata alumnus Universitas Negeri Surabaya itu.

Muadim Wakahumas SMKN 3 Jombang  saat ditemui di ruangannya Foto MRizqiNgopibarengidMuadim, Wakahumas SMKN 3 Jombang saat ditemui di ruangannya. (Foto: M.Rizqi/Ngopibareng.id)

Untuk menghindari penyebaran Covid-19, Sujiono menerapkan kelas hanya berisi 9 siswa. Dari 722 siswa, sejumlah 132 siswa mengantongi izin. Jadwal masuk para siswa akan digilir. Tempat duduk pun dibuat berjarak lebih dari 2 meter.

“Kami sangat serius dalam menangani PTMT, nggak main-main. Siswa dan guru harus membawa spidol sendiri. Siswa juga harus bawa bekal. Tempat duduknya kami batasi dan kelas setiap selesai pembelajaran kami disinfeksi,” tutupnya.

PTMT ini disambut positif oleh Mahendra Prasetya, murid kelas 10 peminatan Ilmu Pengetahuan Sosial. Mahendra mengaku bahagia karena bisa bertemu teman sekelasnya.

“Saya lebih senang karena bisa berjumpa dengan teman-teman. Selain itu lebih mudah memahami materi pelajaran karena bertemu langsung. Saat pembelajaran daring di rumah biasanya susah sinyal, jadi agak kesusahan belajarnya,” ceritanya.

Suasana belajar di salah satu bengkel di SMKN 3 Jombang Foto MRizqiNgopibarengidSuasana belajar di salah satu bengkel di SMKN 3 Jombang (Foto: M.Rizqi/Ngopibareng.id)

Mapel Praktik dan Dibagi Dua Shift

Sementara itu, selain SMA, Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) di Jombang juga mengantongi izin memberlakukan PTMT. Adalah SMKN 3 Jombang. Berbeda dengan SMA, mata pelajaran atau mapel yang diperbolehkan untuk PTMT yang bersifat praktik.

Bukan ruang kelas, siswa akan belajar di tujuh bengkel kompetensi keahlian. Seperti teknik permesinan, instalasi, tenaga listrik, komputer jaringan, elektro dan geomatika. Pihak sekolah juga memberlakukan protokol kesehatan lengkap untuk siswa sebelum dan sesudah kelas.

“Kami mengantongi izin dari Dirjen Pendidikan Vokasi Kemendikbud untuk uji coba PTMT mapel praktik selama satu bulan. Kami lantas mengirim surat pemberitahuan ke Cabang Dinas, Polsek, Koramil, Kecamatan dan puskesman. Sejumlah peraturan ketat juga kami terapkan,” tegas Muadim, Wakahumas SMKN 3 Jombang.

Seorang siswa melakukan praktik pembubutan di salah satu bengkel di SMKN 3 Jombang Foto MRizqiNgopibarengidSeorang siswa melakukan praktik pembubutan di salah satu bengkel di SMKN 3 Jombang (Foto: M.Rizqi/Ngopibareng.id)

Muadim menyebut, siswa yang mengikuti PTMT hanyalah siswa yang mengantongi izin dari orang tua secara tertulis. Sebelum masuk bengkel, siswa akan dicek suhu sebanyak dua kali. Siswa juga diwajibkan bermasker, mencuci tangan sesudah dan sebelum melakukan praktik. Pintu masuk dan pintu keluar siswa juga dibedakan.

Jam masuk siswa dibagi ke dalam dua shift. Pagi pukul 07.00 hingga 10.45 WIB, dan Siang pukul 12.20 hingga 15.00 WIB. Per bengkel akan diisi maksimal 9 siswa yang masuknya diatur sesuai nomor urut absen.

“SMK berbeda dengan SMA, untuk SMK kalau nggak praktik langsung nanti kebingungan. Ruang seluas 23x21 meter hanya untuk 9 orang. Meskipun tatap muka, kami tetap menjaga kesehatan,” tutup alumnus teknik sipil Universitas Brawijaya itu.

Penulis : M. Rizqi

Editor : Rizal A

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

22 Sep 2020 00:59 WIB

MAMA 2020 Digelar Virtual 6 Desember

ngopiK-pop

MAMA 2020 digelar virtual di Korea Selatan.

22 Sep 2020 00:40 WIB

Gedung Baru Agensi BTS Mewah

ngopiK-pop

Gedung baru Big Hit Entertainment, agensi BTS, mewah.

22 Sep 2020 00:20 WIB

5 Fakta Mahasiswi Diperkosa Bergilir 6 Pria dalam Kondisi Mabuk

Kriminalitas

Korban diperkosa secara bergilir dalam kondisi mabuk.

Terbaru

Lihat semua
22 Sep 2020 00:59 WIB

MAMA 2020 Digelar Virtual 6 Desember

ngopiK-pop
22 Sep 2020 00:40 WIB

Gedung Baru Agensi BTS Mewah

ngopiK-pop
Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...