Yaqut Cholil Qoumas, Ketua Umum PP GP Ansor. (Foto: Dok/Ngopibareng.id)

Yaqut: IPB Targetkan Salurkan Bantuan Sejuta Sembako

Nasional 30 March 2020 12:00 WIB

Pandemi Covid-19 berdampak di semua sendi kehidupan saat ini, terutama dampak ekonomi yang dirasakan masyarakat bawah yang hidup dari penghasilan harian. Kalangan masyarakat bawah inilah yang paling merasakan beban berat atas wabah Covid-19 yang telah menginfeksi seluruh bangsa di dunia.

Dengan modal sosial yang kuat selama ini dan setiap agama mengajarkan untuk bersedekah, berbagi kepada yang lemah atau yang membutuhkan, maka krisis kesehatan dan telah berkembang menjadi krisis ekonomi ini harus dihadapi bersama.

Untuk tujuan itulah, Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Ansor, Keuskupan Agung Pontianak melalui Yayasan Landak Bersatu, dan Yayasan PenaMas Mulia berkolaborasi untuk mengajak semua pihak yang peduli dengan kemanusiaan untuk berbagi kepada sesama.

“GP Ansor bekerjasama dengan Keuskupan Agung Pontianak melalui Yayasan Landak Bersatu, dan Yayasan PenaMas Mulia membuat program Indonesia Peduli dan Bersatu (IPB).

"Melalui program ini kami mengajak semua pihak berbagi kepada sesama, terutama kalangan bawah yang benar-benar merasakan dampak dari pandemi ini. Kami membuka donasi bagi siapa saja yang menyumbang baik barang atau uang,” kata Yaqut Cholil Qoumas, Ketua Umum PP GP Ansor, Senin 30 Maret 2020.

Menurut Gus Yaqut, sapaan akrabnya, program ini akan fokus pada alat pelindung diri (APD), materi edukasi tentang Covid-19, dan penyediaan bahan makanan yang ditargetkan mencapai 1 juta sembako.

“Sembako ini akan didistribusikan ke keluarga kurang mampu yang pendapatannya dari harian. Kalau ingin mereka juga bisa tinggal di rumah, ya minimal kita membantu kebutuhan makan mereka,” ungkap Gus Yaqut, yang juga ketua umum Indonesia Peduli dan Bersatu.

Sekretaris Indonesia Peduli dan Bersatu Denny Hartono menambahkan, program Indonesia Peduli dan Bersatu ini didukung Uskup Agung Pontianak Mgr. Agustinus Agus, KH. Yahya Cholil Staquf (Katib Aam PBNU), Totok Lusida (Ketua Umum REI/Penasihat Yayasan Landak Bersatu), Adrianus Asia Sidot (Pembina Yayasan Landak Bersatu) sebagai penasihat.

Dia mengatakan, tujuan dari kegiatan Indonesia Peduli dan Bersatu adalah membantu memenuhi kebutuhan masyarakat berpenghasilan rendah pada saat proses social distancing sehingga jaminan sosial tetap terpenuhi, memberikan edukasi atau informasi yang tepat melalui media sosial tentang pandemi Covid-19 dengan harapan dapat mengurangi siklus penyebaran pandemi Covid-19.

Melalui program ini pihaknya menargetkan dapat mendistribusikan alat pelindung diri atau alat kesehatan seperti masker, hand sanitizer, dan satu juta paket bahan makanan.

“Selain alat pelindung diri dan alat kesehatan lainnya, kami menargetkan dapat mendistribusikan paket bahan makanan hingga satu juta paket. Untuk itulah kami mengetuk hati para dermawan, pengusaha, untuk dapat membantu program kemanusiaan ini. Sumbangan dapat disalurkan melalui Bank BCA KCP Gajah Mada Nomor Rekening 512-5500002 atas nama Keuskupan Agung Pontianak. Untuk nara hubung silakan menghubungi Romo Andreas Kurniawan, O.P (0811252338650),” terang Denny.

Denny menjelaskan, bantuan ini rencananya akan disalurkan kepada masyarakat bawah mulai awal April ini di Jabodetabek sebanyak 35%; Surabaya dan sekitarnya (25%); Semarang dan sekitarnya (25%), dan di Kalimantan Barat yang mencakup Pontianak dan sekitar sebesar 15%.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

03 Jun 2020 20:35 WIB

Ulama Jateng Bahas Tatanan Ibadah Era New Normal

Nusantara

Tatanan beribadah era New normal harus dirumuskan.

03 Jun 2020 20:16 WIB

Tiga Hari Tak Ada Tambahan Kasus Corona Anak di Surabaya

Kesehatan

Dalam tiga hari ini tidak ada tambahan kasus corona anak di Surabaya.

03 Jun 2020 20:02 WIB

Saat New Normal, BLT Kemensos Dipotong Rp300 Ribu

Jawa Timur

Nominal BLT semula Rp 600.000 menjadi Rp 300.000.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...