Negeri kaya raya ini harus kita iming-imingi destinasi yang bikin mereka meleleh. foto:google.
Negeri kaya raya ini harus kita iming-imingi destinasi yang bikin mereka meleleh. foto:google.

Wonderful Indonesia Gempur Riyadh

Ngopibareng.id Gerak Wisata 21 March 2018 13:58 WIB

Brand Wonderful Indonesia akan menyerbu pasar Riyadh, Arab Saudi. Tidak tanggung-tanggung dua kegiatan langsung disiapkan.

Yaitu sales mission dan consumer selling. Sales mission pun menjadi pintu menuju Riyadh Travel Fair (RTF) 2018. Agenda ini akan diikuti oleh 6 pelaku industri pariwisata Indonesia.

“Riyadh juga pasar yang penting bagi pariwisata Indonesia. Mengoptimalkan potensinya, kegiatan sales mission dan consumer selling dilakukan sekaligus. Kami ingin pasar di Riyadh semakin solid,” ungkap Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran II Kementerian Pariwisata Nia Niscaya.

Sales mission Riyadh ini adalah lanjutan. Sebelumnya, hal serupa telah dilakukan di Dammam dan Jeddah.

Sales Mission Riyadh 2018 akan digelar 9 April nanti. Event ini akan dilaksanakan di Hotel Novotel Riyadh Al Anoud, Riyadh, Arab Saudi. Dimotori sepenuhnya Kementerian Pariwisata, Sales Mission ini akan mempertemukan sellers industri pariwisata Indonesia dengan buyers dari Riyadh.

“Para pelaku bisnis dan industri pariwisata akan bertemu. Sebagai sellers, 6 pelaku industri pariwisata Indonesia ini akan mengenalkan berbagai produk dan paket wisatanya,” terang Nia lagi.

Agenda Sales Mission Riyadh 2018 akan diawali dengan product presentation. Yaitu informasi mengenai destinasi-destinasi yang selama ini menjadi fovarit wisatawan Arab Saudi. Setelah buyers mengerti, kegiatan dilanjutnya dengan business to business (B to B meeting). Kegiatan transaksi ini akan melibatkan 100 travel agent (TA) dari Riyadh.

“Kami tahu, potensi yang dimiliki Riyadh sangat besar. Bertemu secara B to B Meeting dengan pelaku industri pariwisata Riyadh tentu akan dioptimalkan. Informasi pun akan diberikan selengkap mungkin. Paket-paket wisata juga sudah disiapkan menarik,” ujarnya.

Secara umum, wisatawan Arab Saudi ini memiliki tingkat perekonomian yang sangat bagus. Mengacu data Saudi Arabian Monetary Agency, kemampuan spending mereka berada pada angka SAR68 Miliar.

Statistics of the Tourist Information and Research Center menginformasikan, pengeluaran wisatawan Arab Saudi tahun lalu mencapai SAR29 Miliar. Jumlah itu berasal dari liburan 4 juta wisatawan Arab.

“Secara ekonomi, masyarakat Riyadh dan Arab Saudi ini sangat kuat. Jumlah arus ke luar wisatawannya juga sangat tinggi. Mereka biasanya memanfaatkan masa liburan Idul Fitri untuk melancong. Potensi ini tentu harus dimanfaatkan tahun ini,” katanya.

Sepanjang 2017, sebanyak 166.111 wisatawan Arab Saudi memilih berkunjung ke Indonesia. Dari jumlah itu, Jakarta menjadi destinasi favorit. Ada sekitar 154.956 wisatawan Arab Saudi yang masuk dari pintu Bandara Soekarno-Hatta.

Selain Jakarta, mereka memilih Bali dengan jumlah kunjungan 10.068 orang. Lalu, destinasi alternatif lainnya adalah Kepulauan Riau, Jawa Timur, hingga Sumatera Utara.

“Jumlah kunjungan wisatawan Arab Saudi masih bisa dinaikan tahun ini. Kami optimistis, agenda sales mission ini akan sukses. Sebab, setelah sales mission dilanjutkan dengan consumer selling. Jadi potensi yang ada bisa sangat besar,” ujar Nia lagi.

Sales mission ini merupakan bagian dari rangkaian Riyadh Travel Fair (RTF) 2018. Rencananya, RTF 2018 akan digelar pada 10-13 April. Kegiatan mayoritasnya adalah consumer selling (B to C).

Totalitas ditunjukkan Wonderful Indonesia dengan menjadi Platinum Sponsor. Indonesia pun berhak atas paviliun seluas 72 sqm. Nantinya paviliun ini akan bertemakan Kapal Phinisi dan Nature Wonders.

“Kami memilih sebagai Platinum Sponsor. Tujuannya untuk memaksimalkan branding. Kami tetap memilih tema Phinisi dan Nature Wonders untuk paviliun. Nantinya semua pelayanan informasi dari pariwisata akan dilakukan di sini,” ujarnya.

Selain memberikan informasi, paviliun Indonesia juga menyediakan coffee corner, virtual reality corner, hingga cultural performance. Salah satu agenda RTF 2018, Indonesia akan mempromosikan destinasi Jakarta, Jawa Barat, dan Jawa Tengah.

Selain itu, ada slot promosi bagi Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara Barat. Event ini didukung 6 industri pariwisata, tim pengembangan wisata halal, dan destinasi prioritas.

“Kami akan tampilkan secara maksimal potensi-potensi yang ada di destinasi tersebut. Sebab, RTF ini merupakan event yang cukup besar. Potensi menarik jumlah wisatawan Arab Saudi sangat terbuka,” ujar Nia.

Tahun 2018, adalah tahun keempat Wonderful Indonesia mengikuti event RTF. Respons besar ditunjukan oleh peserta tahun 2017. Saat itu, RTF diikuti oleh 270 exhibitor yang berasal dari 55 negara.

Event ini juga dikunjungi oleh 6.300 trade visitor dan 27.329 visitor. Penyelenggaraan tahun lalu pun menempati area seluas 4.446 sqm.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, RFT 2018 memiliki posisi strategis.

“Target kunjungan wisatawan mancanegara tahun ini harus terpenuhi. Sumbernya bisa dari mana saja. Salah satunya dari RTF ini. Dengan besarnya anemo pengunjung tahun lalu, kami yakin bisa lebih banyak lagi wisatawan Arab Saudi yang didatangkan,” pungkasnya. (*)

Penulis : Widi Kamidi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

08 Apr 2019 07:52 WIB

Dua Penghargaan Wonderful Indonesia di Filipina

Gerak Wisata

Wonderful Indonesia semakin percaya diri untuk melakukan penetrasi di pasar Filipina.

14 Sep 2018 13:46 WIB

10 Destinasi Prioritas Pariwisata Plus Banyuwangi Ada di Starter

Gerak Wisata

Mitra co-branding Kementerian Pariwisata, Telkomsel, mengeluarkan starter pack keren. Yaitu starter pack

01 Sep 2018 08:31 WIB

8 Destinasi Indonesia Tebar Pesona di Changi Airports Singapura

Gerak Wisata

Eksibisi ini juga menyiapkan sejumlah kegiatan. Dan yang paling penting, ramah terhadap anak.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...