Unair Terima 5.485 Mahasiswa Baru dari Tiga Jalur

12 Feb 2019 07:05 Pendidikan

Universitas Airlangga Surabaya pada tahun 2019 menerima sebanyak 5.485 mahasiswa baru dari tiga jalur yang disediakan.

Rektor Unair Prof Moh Nasih usai menyosialisasikan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) dan Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) kepada kepala sekolah se-Jatim di Surabaya, Senin, mengatakan, kuota mahasiswa itu naik jika dibandingkan tahun 2018 yang menerima sebanyak 5.125 mahasiswa.

"Klasifikasinya, pada jalur SNMPTN akan diterima sebanyak 1.650 mahasiswa, jalur SBMPTN sebanyak 2.195 mahasiswa, dan 1.640 mahasiswa lainnya untuk jalur Mandiri," kata Nasih.

Pada tahun ini ada beberapa program studi yang mengalami kenaikan kuota, yakni Fakultas Kedokteran Gigi, Fakultas Farmasi, Fakultas Hukum, Fakultas Kesehatan Masyarakat, dan beberapa prodi teknik.

Nasih menjelaskan, untuk SBMPTN komponen penilaiannya berasal dari indeks siswa dan indeks sekolah. Dari indeks sekolah itu ditentukan daya tampung untuk setiap program studi.

Sementara untuk indeks siswa sepenuhnya dihitung oleh penilaian panitia pusat, dalam hal ini Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT).

"Yang dinilai pertama untuk jalur SBMPTN adalah indeks sekolah, yakni hasil ujian tulis yang berasal dari SMA masing-masing, sehingga nilai SBMPTN siswa masing-masing sekolah sangat mempengaruhi indeks sekolah," katanya.

Nasih menambahkan, meskipun nilai siswa yang bersangkutan tinggi, tetapi tidak masuk dalam batasan tertentu untuk sekolahnya, bisa jadi siswa tersebut tidak diterima.

Mengenai siswa yang memiliki prestasi luar biasa khususnya bidang sains atau ilmu pengetahuan, misalnya olimpiade, Nasih meminta agar dicantumkan saat pendaftaran, karena prestasi akademik siswa berbentuk sertifikat tersebut akan menjadi bahan pertimbangan Unair.

"Untuk jalur SNMPTN, rapor yang dinilai adalah sejak semester I sampai semester V. Pada jalur Bidikmisi Unair menerima mahasiswa semua program studi, kecuali kedokteran gigi," ujarnya.

Pada jalur SBMPTN, wawasan kebangsaan siswa yang bersangkutan akan menjadi bahan pertimbangan penilaian. Wawasan kebangsaan ini dinilai dari esai yang dibuat siswa dalam rangka menjaring terkait masalah ideologi, termasuk wawasan kebangsaan siswa.

"Unair menerima bukan hanya mahasiswa yang otaknya cerdas, namun juga hatinya kepada NKRI, sehingga nilai wawasan kebangsaan akan kita pertimbangkan," katanya. (an/ar).

Reporter/Penulis : M. Anis


Bagikan artikel ini