Turki Tetap Usut Kasus Khashoggi, Meski Trump Membela Arab Saudi

22 Nov 2018 15:30 Internasional

Turki tegas menyatakan akan tetap mengusut kasus pembunuhan wartawan Arab Saudi, Jamal Khashoggi, meskipun Presiden Trump membela Arab Saudi.

Sebelumnya Presiden AS Donald Trump menegaskan bahwa AS tidak percaya Putera Mahkota Pangeran Mohammad bin Salman terlibat dalam peristiwa ini. Padahal sebelumnya, badan intelijen AS, CIA menduga Mohammad bin Salman (MbS) adalah orang terakhir yang memberi perintah pembunuhan Khashoggi.

"Kebenaran harus diungkap, siapa yang memberikan instruksi untuk membunuh Jamal Khashoggi, kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu  kepada wartawan di Washington, usai pertemuan dengan dengan Menlu AS, Mike Pompeo

Cavusoglu mengulangi sekali lagi sikap negaranya bahwa Turki akan mengambil langkah-langkah formal untuk mengalihkan  penyelidikan secara internasional yang dipimpin PBB, jika Arab Saudi tetap menutupi kebenaran.

Sementara itu pihak Arab Saudi telah berusaha mengungkap pembunuhan ini, tetapi tetap menghindari arah penyelidikannya mengarah pada keterlibatan Pangeran Mohammad bin Salman.

Jaksa penuntut umum Arab Saudi akan menuntut hukuman mati untuk lima tersangka, di antara 21 orang yang terlibat  dalam kasus ini.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pembunuhan itu diperintahkan oleh "tingkat tertinggi" dari pemerintah Saudi tetapi tidak secara langsung menuduh Pangeran Mahkota Saudi Mohammad Bin Salman, yang saat ini memang menjadi orang paling penting di Arab Saudi melebihi ayahnya. Presiden Erdogan secara khusus telah mengecualikan keterlibatan Raja Salman.

"Ini adalah masalah kemanusiaan. Ini menyangkut pembunuhan. Tidak mungkin untuk mengatakan 'perdagangan kita akan meningkat, mari kita tutupi ini, mari kita abaikan,' kata Cavusoglu seperti dikutip Daily Sabah, saat dia menggarisbawahi bahwa masalah itu bukan masalah" bilateral " antara Turki dan Arab Saudi.

Dia menggarisbawahi adanya penghormatan pada Raja Salman di mata Ankara.

Sejak awal penyelidikan, Turki telah mengajukan beberapa pertanyaan kepada pihak berwenang Saudi: di mana tubuh Khashoggi, siapa yang memerintahkan pembunuhan dan siapa kolaborator lokal? Turki juga meminta Riyadh untuk mengekstradisi orang-orang yang terlibat dalam pembunuhan itu dan menuntut mereka diadili di Turki karena kejahatan itu dilakukan di dalam wilayah negara Turki.

Sebelum Cavusoglu terbang ke Washington, Presiden  Trump menyatakan tetap mendukung Arab Saudi sebagai mitra besar dan setia, yang menyebabkan kecaman internasional dan kecaman di dalam negeri. Baik Demokrat dan Republik juga mengolok-olok upaya Trump yang tetap mendukung Pangeran Mohammad bin Salman atas keterlibatan mereka dalam pembunuhan.

Trump mengatakan Washington tidak akan mengambil langkah apapun untuk menghukum Riyadh, dan AS  juga tidak akan menghentikan penjualan senjata ke Arab Saudi, karena AS adalah mitra setia Arab Saudi.

Trump mengatakan Arab Saudi, produsen minyak utama, adalah mitra bisnis penting dan "sekutu besar" dalam perang melawan kekuatan Iran di Timur Tengah.

Setelah pernyataan Trump itu, harga minyak mentah Brent tergelincir lebih dari 6 persen dan diperdagangkan pada 62,6 Dolar AS. Kemarin, harga Brent diperdagangkan naik 1,6 persen pada  63,5 Dolar AS.

Amerika  memberi sanksi kepada 17 pejabat Saudi yang dicurigai bertanggung jawab atas atau terlibat dalam pembunuhan 2 Oktober, tetapi para anggota Kongres telah menyerukan tindakan yang lebih keras, termasuk membatalkan penjualan senjata.

Arab Saudi dikenal sebagai pembeli terbesar ekspor senjata AS di dunia. AS menjual sekitar 18 persen dari keseluruhan penjualan senjata ke kerajaan, yang diikuti oleh Uni Emirat Arab, sekutu AS lainnya di Timur Tengah.

Menurut Kantor Perwakilan Dagang AS (USTR), Arab Saudi saat ini adalah "AS." Mitra perdagangan barang terbesar ke-22 dengan total perdagangan barang dagangan [dua arah] senilai 35,2 miliar Dolar AS selama 2017. Ekspor barang mencapai  16,3 miliar Dolar AS. Sedang impor barang mencapai 18,9 miliar Dolar AS. Defisit perdagangan barang AS dengan Arab Saudi adalah 2,5 miliar Dolar AS pada 2017. (ma/DSabah)


Reporter/Penulis : M. Anis


Bagikan artikel ini