KH Said Aqil Siroj, Ketua Umum PBNU, saat Konbes NU melalui daring, Rabu 23 September 2020. (Foto: istimewa)
KH Said Aqil Siroj, Ketua Umum PBNU, saat Konbes NU melalui daring, Rabu 23 September 2020. (Foto: istimewa)

Tunda Gelar Muktamar Ke-34, Ini Agenda Resmi PBNU

Ngopibareng.id Khazanah 24 September 2020 07:01 WIB

Pandemi Covid-19 menjadikan semua agenda berubah. Dalam wabah global angka kasusnya semakin meningkat setiap hari. Karena itu, Nahdlatul Ulama (NU) resmi menunda perhelatan Muktamar ke-34 NU di Lampung yang sedianya dilaksanakan pada Oktober 2020.

Keputusan tersebut disepakati seluruh Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU), lembagadan badan otonom dalam Konferensi Besar NU (Konbes NU) 2020, Rabu 23 September 2020 yang dilangsungkan secara daring.

“Menetapkan, pertama, menunda pelaksanaan Muktamar ke-34 Nahdlatul Ulama yang sedianya dilaksanakan di Lampung pada Oktober 2020 menjadi Oktober 2021,” jelas bunyi Keputusan Konbes NU 2020 tentang Pelaksanaan Muktamar ke-34 NU.

Namun, jika Oktober 2021 tetap tidak dapat dilakukan karena Covid-19 belum terkendali, Konbes NU memutuskan menggelar pelaksanaan Muktamar setelah pandemi terkendali berdasarkan penetapan pemerintah.

“Apabila diktum pertama tidak dapat dilaksanakan, maka Muktamar ke-34 Nahdlatul Ulama akan dilaksanakan setelah pandemi Covid-19 terkendali berdasarkan penetapan pemerintah,” lanjut bunyi keputusan tersebut.

Konbes NU 2020 juga menghasilkan keputusan terkait masa khidmah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama hasil Muktamar ke-33 NU yang berlaku sampai dengan demisioner dalam Muktamar ke-34 NU.

Artinya, masa jabatan kepengurusan PBNU di bawah kepemimpinan KH Said Aqil Siroj berlaku sampai pelaksanaan Muktamar ke-34 NU.

Keputusan tersebut mulai berlaku pada tanggal ditetapkan, yakni 5 Safar 1442 H yang bertepatan tanggal 23 September 2020. Hal-hal yang belum cukup diatur dalam keputusan ini akan diatur kemudian.

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj menegaskan, agenda penundaan pelaksanaan Muktamar ke-34 NU tersebut merupakan respons atas meningkatnya kasus Covid-19 di Indonesia.

“Penyebaran Covid-19 di Indonesia telah mencapai level mengkhawatirkan. Untuk mencegah penyebaran pandemi Covid-19, pemerintah juga telah merekomendasikan penundaan acara yang berpotensi memunculkan kerumunan massa dalam jumlah besar,” ujar Kiai Said.

Kegiatan Konbes NU 2020 diawali dengan pidato iftitah Rais ‘Aam PBNU KH Miftachul Akhyar yang mengutarakan pentingnya merenungi hikmah pandemi Covid-19 yang memilukan. Dalam kesempatan ini, Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin juga turut memberikan sambutan dan arahan terkait perkembangan situasi nasional.

Sebelum keputusan Konbes NU 2020 diambil dan disepakati, Katib ‘Aam PBNU KH Yahya Cholil Staquf dan Sekjen PBNU HA Helmy Faishal Zaini memandu jalannya konferensi.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

24 Oct 2020 18:58 WIB

Gubernur Khofifah: AMSI adalah Industri Masa Depan

Jawa Timur

Tema 'Konten Sehat, Media Kuat, Industri Hebat'.

24 Oct 2020 18:43 WIB

Selain Beasiswa Hingga Kuliah, MAJU Janji Sekolah Swasta Gratis

Pilkada

Selama ini bantuan pemerintah hanya fokus di sekolah negeri saja.

24 Oct 2020 18:28 WIB

Film Resident Evil: Final Chapter, Misi Penyelamatan Manusia

Film

Bioskop Trans TV akan menayangkan film Resident Evil: Final Chapter.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...