KH A Mustofa Bisri. (foto: dok ngopibareng.id)

The Power of Istighfar, Ini Pesan Ramadhan Kiai Mustofa Bisri

Ramadhan Bersarung Mangga 30 May 2018 10:07 WIB
"Istighfãr disukai dan dianjurkan oleh Allah. Bagi yang suka dalil dan tidak puas tanpa adanya dalil, bisa dengan mudah menemukan dalil-dalil keutamaan istighfãr di Kitab suci Al-Quran, kitab-kitab hadis, mau pun aqwãlul ‘ulama." KH A Mustofa Bisri.

Memohon ampun kepada Sang Khaliq, tak hanya dibatasi pada bulan Ramadhan. Sehari-hari kita pun dianjurkan untuk senantiasa beristighfar. Namun demikian, bulan Ramadhan merupakan kesempatan emas bagi umat Islam untuk meminta ampun karena di dalam bulan ini juga disebut bulan penuh maghfirah, alias bulan penuh ampunan.

Sejauh mana kekuatan Istighfar, berikut “The Power of Istigfar”, Kiai Mustofa Bisri memberikan pesan-pesan kebaikan bagi pembaca ngopibareng.id. Berikut pesan lengkap Gus Mus:

Istighfãr, memohon ampun kepada Allah, merupakan salah satu laku yang sangat dibenci setan. Karena usaha utama setan itu menggoda dan membujuk kita untuk berbuat dosa. Sementara istighfãr menghapus dosa. Ini berarti membuat usaha Bani Iblis itu sia-sia.

Istighfãr disukai dan dianjurkan oleh Allah. Bagi yang suka dalil dan tidak puas tanpa adanya dalil, bisa dengan mudah menemukan dalil-dalil keutamaan istighfãr di Kitab suci Al-Quran, kitab-kitab hadis, mau pun aqwãlul ‘ulama.

Tokoh alim besar dari Basrah, Syeikh Hasan Basari (642-728 M), pernah ditanya, “Orang berdosa beristighfar dan bertaubat, lalu berdosa lagi dan taubat lagi, sampai kapan?” Syeikh Hasan menjawab, “Sampai setan putus asa.”

Istighfãr, di samping untuk memohon ampun, mempunyai banyak ‘dampak positif’. Sehingga ada sementara ulama yang memberi nasihat, “Bila engkau mempunyai permohonan yang ‘kompleks’ dan tidak memiliki banyak waktu untuk berdoa, beristighfãrlah saja. Istighfãr bisa mewakili semua permohonanmu.

Rasulullah SAW, yang tidak mempunyai dosa saja, selalu beristighfãr setiap hari tidak kurang dari 70x. Bagaimana dengan kita yang penuh dosa ini?

Kiaiku menganjurkan agar kita beristighfàr setidaknya 100x sehari. Bisa dicicil 20x setiap habis shalat. Syukur ditambah nol (0) nya menjadi 1000/200x

Lebih baik lagi bila disempurnakan dengan membaca Sayyidul Istighfãr, ‘Bapaknya Istighfãr’ (سيد الاستغفار)

اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت خلقتني وأنا عبدك وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت أعوذ بك من شر ما صنعت أبوء لك بنعمتك علي وأبوء بذنبي فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت

Allahumma Anta Rabbi lã ilãha illa Anta, khalaqTanii wa anã ‘abduKa wa anã ‘alã ‘ahdiKa wawa’diKa mãstatha’tu, a’udzu biKa min syarri mã shana’tu abü-u laKa bini’matiKa ‘alayya wa abü-u bidzanbii faghfir lii, fainnahu lã yaghfirudz-dzunüba illa Anta.

Syukur setiap habis salat subuh kita baca 10x :

“أستغفر الله العظيم الذي لا اله الا هو الحي القيوم واتوب اليه”

Astaghfirullaha adhim. Alladzi laa ilaha ila huwa al-hayyu al-qayyum wa atuubu ilaih.

Catatan:
Baca istighfãr dengan ‘niat’ memohon ampun, tanpa mengingat-ingat ‘dampak positif’ yang lain. Biar ‘dampak-dampak positif’ itu datang dengan sendirinya…*

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

21 May 2020 07:06 WIB

Ribuan Malaikat Surga Turun ke Bumi, Gus Mus: Oh...Muhammadku

Khazanah

Gus Mus berpuisi seraya menikmati keindahan di bulan suci.

18 May 2020 02:29 WIB

Ngaji Kitab Kuning, Para Kiai dan Guru Ngaji Medsos via Streaming

Khazanah

Gairah menuntut ilmu di masa Pandemi Covid-19.

16 May 2020 04:46 WIB

Kiai Bisri Mustofa Mengalihkan Pahala, Demi Cinta pada Santri

Khazanah

Kisah Hikmah dari Pesantren di Rembang

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...