Amien Widodo (baju merah) saat melihat dan mengecek lokasi tanah berasap di area Dipo Sidotopo. (Foto: istimewa)
Amien Widodo (baju merah) saat melihat dan mengecek lokasi tanah berasap di area Dipo Sidotopo. (Foto: istimewa)

Tanah Berasap di Daerah Dipo Sidotopo Bukan dari Gas Alam

Ngopibareng.id Surabaya 08 January 2020 20:07 WIB

Tim yang terdiri dari dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya dan sejumlah pakar dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), menemukan jika tanah berasap di kawasan Dipo Sidotopo diduga bukan berasal dari gas alam. Hasil itu didapatkan setelah tim melakukan survey dan menguji sampel tanah di Laboratorium Energi ITS.

Amien Widodo, pimpinan tim dari ITS, menuturkan sejumlah temuannya saat berkunjung ke lokasi. Menurutnya, asap yang keluar dari tanah mampu membakar kayu dan koran yang dimasukkan ke dalam liang tanah.

Pakar geologi dan kegempaan asal ITS itu juga menyebutkan jika tanah berasap tersebut memiliki karakteristik yang berbeda dengan tanah lain di sekitarnya.

"Tanah berasap memiliki ukuran pasir, sedangkan tanah sekitarnya memiliki ukuran lempung dari endapan aluvial. Dari segi warnanya juga berbeda, tanah berasap memiliki warna yang lebih hitam dan mengkilap," ungkapnya, Rabu 8 Januari 2020.

Sampel tanah berasap di daerah Dipo Sidotopo Foto istimewaSampel tanah berasap di daerah Dipo Sidotopo. (Foto: istimewa)

Menurut Amien, fenomena tersebut tidak hanya terjadi di Sidotopo. Sebelumnya di kawasan Kutisari, Surabaya dan Sampang, Madura juga pernah mengalami kejadian serupa.

"Memang secara alami daerah di Jawa Timur ini adalah cekungan minyak dan gas bumi," imbuhnya.

Setelah diamati, Amien berkesimpulan jika tanah berasap di daerah Dipo Sidotopo tersebut tidak berasal dari gas alam. Amien meyakini hal tersebut, lantaran asap yang keluar dinilai masih normal. “Karena asapnya tidak besar, jadi kemungkinan bukan dari gas alam”, katanya.

Akademisi kelahiran Yogyakarta itu menyebutkan sejumlah kemungkinan penyebab fenomena tersebut.

Kemungkinan pertama yaitu keberadaan sisa batubara yang dibuang di area Dipo Sidotopo. Batu bara ini berasal dari bahan bakar kereta api zaman dahulu yang tersisa dan menumpuk sehingga keluar asap.

"Tak hanya itu kemarau panjang juga bisa menjadi faktor berikutnya. Kemarau panjang ini semakin membuat tumpukan batu bara membara dan mengeluarkan asap," terangnya lagi.

Faktor lainya yaitu adanya sampah dari beberapa tahun lalu yang sengaja dibuang ke area tersebut. Sampah-sampah ini memicu terbentuknya biomassa yang mungkin menyebabkan tanah berasap

Ke depannya, masih akan dilakukan lagi penelitian mengenai tanah berasap di daerah Dipo Sidotopo. Sehingga masyarakat tidak khawatir mengenai fenomena tersebut.

Amien memimpin tim dari Pusat Penelitian Mitigasi Kebencanaan dan Perubahan Iklim (MKPI) ITS, yang beranggotakan Anjasmara, Juan Rohman, dan Wien Lestari. Tim ini bersama tim DLH Kota Surabaya melihat langsung sekaligus mengambil sampel tanah yang selanjutnya diuji di Laboratorium Energi ITS.

Penulis : Pita Sari

Editor : Dyah Ayu Pitaloka

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Nov 2020 05:44 WIB

MUA Bubah Alfian Implan Hidung Keropos Gara-gara Filler

Gosip Artis

MUA Bubah Alfian operasi plastik di hidungnya.

28 Nov 2020 05:23 WIB

Kampanye Pendididikan Vokasi Melalui Lomba Cover Lagu

Pendidikan

Lomba cover lagu Condong Pada Mimpi kampanye pendidikan vokasi.

28 Nov 2020 03:26 WIB

Orang Mukmin Tak Suka Melaknat, Berkata Kotor

Islam Sehari-hari

Kehadiran Nabi Muhammad sebagai penyempurna akhlak yang baik

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...