MotoGPTak Butuh Motor yang Ramah, Marquez Minta Motor Tercepat

21 Nov 2019 11:59 MotoGP

Saat banyak para pembalap Honda lainnya menginginkan motor yang ramah untuk ditunggangi, juara dunia MotoGP enam kali, Marc Marquez justru berbeda. Pembalap Repsol Honda itu malah meminta pada kru-nya untuk memberikan motor yang sangat cepat meski susah untuk dikendalikan.

"Jika Anda memiliki sepeda yang lebih mudah, itu akan membantu semua pembalap Honda, tetapi target saya adalah memiliki sepeda tercepat," kata Marquez pada akhir tes pramusim di Valencia ini seperti dikutip dari Crash.

Pada tes pramusim ini, pembalap asal Spanyol ini menghabiskan dua hari bekerja dengan prototipe RC213V tahun depan.

Menurutnya, bukan masalah apakah tunggangannya itu sulit atau tidak, yang dia inginkan adalah mencoba untuk menang. Baginya, bukan masalah bagi dirinya jika memang membutuhkan lebih banyak tenaga atau justru mengurangi daya pada saat mengendarai motor yang akan ia gunakan di balapan musim depan.

Marquez mengungkapkan bahwa kru-nya juga akan bekerja pada area sasis untuk mencoba menjadi lebih mudah saat berusaha mendapatkan lap time tercepat.

Pembalap Spanyol itu berbicara setelah menetapkan waktu putaran ketujuh tercepat (+ 0,707) pada hari terakhir tes pramusim, ketika ia mengevaluasi perubahan pada sasis, mesin, dan aerodinamika.

"Saya sangat senang dengan tes ini, kami mencoba langkah pertama sepeda 2020. Langkah pertama pada mesin, beberapa evolusi pada sasis, untuk mencoba memahami. Seperti biasa untuk mengetahui negatif dan positifnya,” katanya.  

Marquez mengaku, secara keseluruhan tes pramusim di Valencia berjalan cukup baik. Dan terhitung sejak sekarang sampai lima hari ke depan di Jerez, menurutnya akan menjadi periode yang lebih baik untuk memahami kemampuan motor barunya.

"Karakter (dari motor 2020) kurang lebih serupa. Saya hanya berkonsentrasi banyak dengan prototipe, karena saya percaya ini memiliki potensi, tetapi semuanya masih sangat baru. Masih kita perlu memodifikasi beberapa hal,” tuturnya.

"Saya melakukan lap time terbaik dengan prototipe. Dan saya terus bekerja dengan motor itu.”

"Kami juga mencoba beberapa paket aerodinamis baru bersama dengan motor prototipe, dengan mesin baru, dengan sasis yang berbeda, dan itu tidak buruk. Beberapa poin menarik, tetap saya pikir kita perlu memodifikasinya sedikit, karena di beberapa sudut itu saya tak merasa cukup baik.”

Pada tes di Valencia, Marquez memiliki masalah teknis dengan prototipe di pit lane sekitar tengah hari, yang ia duga terkait dengan sistem elektroniknya.

"Kami mencoba beberapa konsep yang berbeda, tetapi saya sudah keluar dan merasakan sesuatu yang aneh, kemudian saya berhenti, dan mereka memeriksa kembali dan ada beberapa kesalahan di sana," kata Marquez.

Pada musim lalu yang baru saja berakhir, Marquez meraih mahkota MotoGP keenamnya dengan dua belas kemenangan dan 18 podium. Hampir semua ia lakukan sendirian, baik saat memenangkan gelar pembalap, tim dan konstruktor untuk Honda, sebagai satu-satunya pembalap Honda di delapan besar kejuaraan dunia.

Penulis : Rizal A


Bagikan artikel ini