Aloysius Bayu Redra Wardhana bersama istri dan kedua anaknya. (Facebook)

Ini Pesan Mengharukan Istri Aloysius Bayu Rendra Wardhana pada Kedua Buah Hatinya

Human Interest 15 May 2018 14:19 WIB

Peristiwa ledakan bom yag terjadi di tiga gereja di Surabaya, masih menyisakan kesedihan mendalam bagi keluarga korban. Salah satu korban yang tewas adalah Aloysius Bayu Rendra Wardhana.

Bayu merupakan Koordinator Relawan Sekuriti Gereja Santa Maria Tak Bercela, yang berlokasi di jalan Ngagel, Surabaya, tewas lantaran hendak menghadang motor pelaku pengeboman.

Dilansir dari unggahan akun Facebook Birgaldo Sinaga, yang menggambarkan kesedihan istri Bayu saat mendengar kabar tersebut.

“Minggu pagi kemarin (13/5/2018), Ibu Bayu, istri dari Mas Aloysius Bayu Wendra Wardhana, Koordinator Relawan Sekuriti Gereja SNTB Ngagel Surabaya tampak lunglai. Kakinya tidak sanggup menahan bobot tubuhnya yang bergetar karena mendengar berita kematian suaminya.

Ia mendengar suaminya tewas dengan anggota tubuh tercerai berai akibat ledakan kuat bom saat bertugas sebagai tenaga pengamanan di gereja. Bayu merelakan dirinya menjadi korban bom bunuh diri karena menghalau teroris yang masuk ke halaman gereja.

Minggu pagi itu, seketika langit terasa gelap. Dada terasa hampa. Air mata menderas. Ibu Bayu tak kuasa menahan tangis. Isaknya teramat dalam. Dadanya berguncang hebat. Pikirannya berkecamuk.

Di depannya, dua bayi buah cintanya dengan Bayu, Aaron (2 thn) dan Alyssia (2 bln) masih tertidur pulas. Kedua bayi itu tidak tahu gendongan hangat dari ayahnya tidak akan pernah lagi dirasakan mereka.

Postingan akun Birgaldo yang menggambarkan kesedihan dari istri Bayu FacebookPostingan akun Birgaldo yang menggambarkan kesedihan dari istri Bayu. (Facebook)

Ibu Bayu menangis dalam lirih. Bibirnya bergetar. Ia tidak menyangka tugas jaga di gereja Minggu pagi itu sebagai tugas mulia terakhir kalinya buat suaminya.  Sebagai istri yang belum lama menikah dengan Bayu, terbayang beban berat sebagai single parent membesarkan dua bayi kecil. Bayi yang belum bisa mengenal wajah papanya.

Bagaimana bisa orang sebaik Mas Bayu direnggut nafasnya dari hidup dan kehidupan keluarga penuh cinta ini?

Dalam kesesakan dada yang hampa. Dalam kegetiran teramat dalam. Dalam kesedihan teramat perih. Ibu Bayu melihat dua bayinya Aaron dan Alyssia.  Ibu Bayu mengumpulkan tenaga dan perasaannya. Ia harus bangkit dari mimpi buruk teror yang dilemparkan teroris biadab itu.

Dengan air mata menderas dan bibir bergetar, Ibu Bayu mengetik pesan buat buah hatinya Aaron dan Alyssia di beranda medsosnya. Semoga Tuhan menyertai dan memberimu kekuatan Bu Bayu,” tulis Birgaldo pada Senin, 14 Mei 2018.

Dalam unggahanya itu, Birgaldo juga menyertakan screenshoot status dari istri Bayu.

“Hai Aaron dan Alyssia, suatu saat ketika kalian besar nanti dan ditanya oleh sekelilingmu, mana papamu. Kalian dengan bangga menjawab papaku di surga dengan Allah Bapa karena dia jadi martir di gereja.
#masihberduka #selamatjalanmasbayu,” tulis status yang diduga dari istri Bayu.

 Hingga kini, unggahan tersebut sudah mendapat 5,6 ribu tanggapan, 609 komentar dan 815 kali dibagikan.

Penulis : Amanah Nur Asiah

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

13 Aug 2020 16:30 WIB

Video Eggy Yunaedi Demo Speed Painting Wajah Multatuli

Seni dan Budaya

Eggy Yunaedi demo melukis cepat atau speed painting.

13 Aug 2020 16:10 WIB

Arema Cari Pelatih Baru yang Bisa Tangani Tim sampai Musim Depan

Liga Indonesia

Manajemen sudah sodorkan nama pelatih baru ke jajaran direksi.

13 Aug 2020 16:00 WIB

Ini Prestasi 2 Politikus Penerima Bintang Mahaputera Nararya

Politik

Tak banyak yang mengungkap prestasi dua tokoh penerima bintang jasa ini.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...