Terdakwa kasus korupsi e-KTP, Setya Novanto, saat menjalani sidang. (Foto: Antara)
Terdakwa kasus korupsi e-KTP, Setya Novanto, saat menjalani sidang. (Foto: Antara)

Setya Novanto Dituntut 16 Tahun Penjara

Ngopibareng.id Korupsi 29 March 2018 16:34 WIB

Terdakwa kasus korupsi e-KTP, Setya Novanto, dituntut 16 tahun penjara oleh Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Mantan Ketua DPR itu juga dituntut membayar denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan.

"Kami menuntut supaya majelis hakim menyatakan terdakwa Setya Novanto telah terbukti sah dan meyakinkan bersalah melakukan korupsi secara bersama-sama," ujar jaksa Abdul Basir saat membacakan tuntutan, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis, 29 Maret 2018.

Dalam pertimbangan, jaksa menilai, perbuatan terdakwa tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas korupsi. Perbuatan Novanto berakibat masif, menyangkut pengelolaan data kependudukan nasional yang dampaknya masih dirasakan.

Perbuatannya juga menyebabkan kerugian negara besar. Novanto juga dinilai tidak kooperatif selama penyidikan dan penuntutan.

Setya Novanto dinilai telah memperkaya diri sendiri sebanyak 7,3 juta dollar AS atau sekitar Rp 71 miliar (kurs tahun 2010) dari proyek pengadaan e-KTP.

Selain itu, Novanto juga diperkaya dengan mendapat jam tangan merek Richard Mille seri RM 011 seharga 135.000 dollar AS atau sekitar Rp 1,3 miliar (kurs 2010).

Menurut jaksa, Novanto yang merupakan mantan Ketua Umum Partai Golkar itu secara langsung atau tidak langsung mengintervensi proses penganggaran serta pengadaan barang dan jasa dalam proyek e-KTP tahun 2011-2013.

Novanto bersama-sama dengan pengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong mengatur proses penganggaran di DPR. Selain itu, ia juga mengintervensi proses pengadaan barang dan jasa dalam proyek.

Novanto dianggap melanggar Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Penulis : Farid Rahman

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

30 Nov 2020 02:18 WIB

Tragedi Kemanusiaan, PBNU Kutuk Aksi Terorisme di Sigi

Nasional

Tewaskan empat jiwa dalam satu keluarga di Sigi, Sulawesi Tengah

30 Nov 2020 01:51 WIB

Positif Covid-19, Kiai Said Aqil Mohon Didoakan Segera Sembuh

Khazanah

Pesan khusus di akun Youtube Kang Said Official

30 Nov 2020 01:43 WIB

Pasien Bebas Covid-19 Bertambah, Warga Pasuruan Harus Patuhi 3M

Rek, Ojok Angel Tuturane

Pasien sembuh di Pasuruan bertambah 5 orang.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...