Pelaku pembantaian Gabriel Wortman (kanan), dan jenazahnya dievakuasi polisi dari sebuah SPBU di Enfield, Kanada, Minggu. (Foo:TodayVille)

Seorang Pria Nyamar Polisi Membantai 18 Orang di Kanada

Internasional 21 April 2020 09:09 WIB

Seorang laki-laki bernama Gabriel Wortman yang berusia 51 tahun, berhasil ditembak mati polisi Kanada, di sebuah pompa bensin di Enfield, barat laut ibukota provinsi Halifax, Kanada. Dia telah melakukan pembantaian di Kota Nova Scotia, yang mengakibatkan 18 orang tak bersalah meninggal dunia.

Pihak kepolisian Kanada menyatakan, korban tewas dari penembakan massal terburuk dalam sejarah Kanada yang terjadi di Nova Scotia pada Minggu kemarin termasuk seorang perwira polisi wanita.

Pria bersenjata itu, yang menyamar sebagai seorang perwira polisi, melancarkan amukan mematikannya selama 12 jam di kota pedesaan Portapique, Nova Scotia.
Polisi kemudian mengumumkan bahwa dia juga telah meninggal.

Kepala Inspektur Polisi Kanada Kanada (RCMP) Kepala Polisi Chris Leather mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Lebih dari 10 orang telah terbunuh. Kami percaya itu adalah satu orang yang bertanggung jawab atas semua pembunuhan dan bahwa ia sendiri yang bergerak melintasi bagian utara provinsi dan melakukan apa yang tampak sebagai beberapa pembunuhan," katanya.

Dua warga mengheningkan cipta di lokasi mengenang korban tewas penembakan massal termasuk seorang polisi wanita Heide Stevenson di pagar Markas Besar Royal Canadian Mounted Police RCMP di Dartmouth Nova Scotia Kanada Senin kemarin FotoReutersDua warga mengheningkan cipta di lokasi mengenang korban tewas penembakan massal termasuk seorang polisi wanita Heide Stevenson di pagar Markas Besar Royal Canadian Mounted Police (RCMP) di Dartmouth, Nova Scotia, Kanada, Senin kemarin. (Foto:Reuters)

Brian Sauve, presiden persatuan Federasi Kepolisian Nasional, mengatakan seorang perwira polisi termasuk di antara mereka yang tewas dan yang lainnya terluka. Dia diidentifikasi sebagai Polisi Heidi Stevenson, seorang ibu dari dua anak yang telah bertugas di kepolisian selama 23 tahun.

“Hati kita penuh dengan kesedihan dan kesedihan hari ini karena kita telah kehilangan salah satu dari kita sendiri. Anggota berdedikasi kedua terluka dalam menjalankan tugas. Kenyataan bahwa orang ini memiliki seragam dan mobil polisi yang jelas-jelas berbicara kepadanya bahwa itu bukan tindakan acak," kata Chris Leather.

Dia mengatakan mereka akan menyelidiki apakah itu ada hubungannya dengan pandemi coronavirus.

"Kami belum menentukan apakah ada kaitan dengan krisis Covid-19," katanya.
Insiden itu bermula di kota kecil Portapique di pedesaan, saat polisi sedang menasihati penduduk untuk mengunci rumah mereka dan tinggal di ruang bawah tanah mereka.

"Saya tidak pernah membayangkan ketika saya pergi tidur tadi malam bahwa saya akan terbangun oleh berita mengerikan bahwa seorang penembak aktif sedang berkeliaran di Nova Scotia," kata Walikota Nova Scotia, Stephen McNeil.

"Ini adalah salah satu tindakan kekerasan yang paling tidak masuk akal dalam sejarah wilayah kami," katanya.

Dia mengatakan itu adalah "beban berat" tambahan di tengah upaya untuk mengandung virus corona baru.

Lisa Croteau, seorang juru bicara provinsi mengatakan, polisi menerima telepon tentang "seseorang dengan senjata api" sekitar pukul 22:30 pada hari Sabtu dan penyelidikan "berkembang menjadi penyelidikan penembakan aktif".

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyatakan belasungkawa sedalam-dalamnya kepada seluruh keluarga korban. "Hati saya sedih bersama semua orang yang terkena dampak dalam situasi yang mengerikan," Kata Justin Trudeau, yang istrinya, Sophie Grégoire, baru sembuh setelah dinyatakan positif terinfeksi COVID-19. (nis/rtr)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

07 Aug 2020 19:30 WIB

Di Sri Lanka, Kakak Jadi Perdana Menteri, Adik Jadi Presiden

Internasional

Mahinda terpilih jadi PM, akan dilantik adiknya, Presiden Gotabaya

07 Aug 2020 13:26 WIB

Mantan Menteri Keuangan Malaysia Didakwa Minta Komisi 10 Persen

Internasional

Lim Guan Eng, 60 tahun, menteri keuangan di jaman pemerintahan Mahathir.

07 Aug 2020 12:40 WIB

300 Ribu Warga Amerika Diprediksi Meninggal Akibat Covid-19

Internasional

70 ribu nyawa bisa diselamatkan jika patuh protokol Covid-19.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...