PRIHATIN: Ketua Umum MUI Pusat KH Ma'ruf Amin menyikapi masalah hoax. (foto: ist)
PRIHATIN: Ketua Umum MUI Pusat KH Ma'ruf Amin menyikapi masalah hoax. (foto: ist)

Sebar Hoax, KH Ma’ruf Amin: Tak Elok Gunakan Nama “Muslim”

Ngopibareng.id Khazanah 28 February 2018 15:15 WIB

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia KH Ma'ruf Amin menyesalkan para penyebar hoax isu provokatif ini menggunakan nama 'Muslim Cyber Army' dalam menjalankan aksinya. Padahal, tindakan dan aksi mereka jauh dari nilai-nilai Islam yang damai dan rahmatan lil alamin.

"Jangan juga menggunakan nama Muslim dan yang penting jangan melakukan hoax itu supaya negara ini aman. Negara ini harus kita jaga kawal supaya keutuhan bangsa tetap terjaga," kata Kiai Ma'ruf, dalam keterangannya diterima ngopibareng.id, Rabu (28/2/2018).

Karena  itu, Kiai Ma’ruf mendukung penuh langkah kepolisian untuk mengungkap tuntas sindikat Muslim Cyber Army (MCA) yang menyebarkan hoax dan isu provokatif di media sosial.

"Siapa saja yang menyebarkan hoax itu, darimana saja, ya harus diproses. Itu menimbulkan kegaduhan, bisa terjadi konflik. Oleh karena itu, pihak kepolisian tidak usah ragu, dimana saja harus diproses," kata Kiai Ma'ruf, yang Rais Am PBNU.

Seperti diketahui, Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri bersama Direktorat Keamanan Khusus Badan Intelijen Keamanan mengungkap sindikat penyebar isu-isu provokatif di media sosial. Penangkapan dilakukan di beberapa tempat pada Senin (26/2/2018).

Adapun keempat tersangka yang ditangkap adalah ML di Tanjung Priok, RSD di Pangkal Pinang, RS di Bali, dan Yus di Sumedang. Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen (Pol) Fadil Imran mengatakan, para pelaku tergabung dalam grup WhatsApp The Family Muslim Cyber Army (MCA).

Mereka menyebar informasi soal diskriminasi SARA hingga isu penganiayaan ulama. Di samping itu, para pelaku juga menyebarkan ujaran kebencian terhadap presiden dan beberapa tokoh negara. (adi)

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Nov 2020 12:05 WIB

Tidak Jadi Pengurus, Din Syamsuddin: Berjuang Tak Harus di Dalam

Nasional

Bagi Din, berjuang bisa dari luar sistem.

28 Nov 2020 02:18 WIB

Empat Pesan Haedar untuk Kepengurusan MUI 2020-2025

Khazanah

Ulama bukan simbol dan jabatan tetapi amanah keilmuan

27 Nov 2020 23:00 WIB

Tutup Munas X MUI, Ini Pesan Wapres untuk Pengurus Baru

Nasional

Wapres sampaikan pesan penting untuk kepengurusan MUI baru.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...