Schumacher Bisa Menoleh dan Menangis, Antara Hoax dan Fakta

12 Sep 2019 18:17 F1

Meski dalam kondisi kesadaran minimum, Michael Schumacher dikabarkan bisa menoleh dan menangis. Hal itu diungkapkan oleh sumber di Rumah Sakit Georges Pompidou di Paris selama pembalap Formula 1 itu menjalani perawatan di Paris.

Media Prancis, Le Parisien, mengklaim telah berbicara dengan seorang perawat yang bekerja di Rumah Sakit Georges Pompidou di Paris, tempat legenda F1 itu mendapatkan perawatan sel induk. Menurut perawat yang identitasnya tak disebutkan itu, juara tujuh kali itu balapan jet darat dunia dalam keadaan sadar.

Kabar terbaru yang sangat langka ini meningkatkan harapan penggemar F1, bahwa pahlawan mereka membuat langkah positif dalam pemulihannya.

Namun Direktur Pusat Penelitian Koma dari Direktur Pusat Penelitian Koma Institut Neurologis Besta di Milan, Leonardi, dan anggota Masyarakat Neurologi Italia, mengharapkan keadaan itu benar adanya.

“Pada kenyataannya, dari apa yang kita ketahui tidak ada yang seperti itu (dalam kasus pasien dengan tingkat kesadaran minimum). Ada keraguan antara kondisi vegetatif dan kondisi kesadaran minimum,” tutur Leonardi.

Kondisi vegetatif adalah kelainan kesadaran di mana pasien dengan kerusakan otak serius berada dalam kondisi sadar secara parsial, namun tidak menunjukan persepsi dan reaksi kognitif terhadap rangsangan yang ada di sekitarnya.

"Pasien dalam kondisi seperti Schumacher bisa membuka matanya, dia dapat menoleh ketika Anda memanggilnya, Schumacher dapat menggerakkan ibu jarinya dalam menanggapi pertanyaan dan dapat menangis di akhir cerita," katanya meragukan klaim itu.

Schumacher belum terlihat di depan umum sejak kecelakaan dalam kecelakaan ski pada tahun 2013. Dalam kecelakaan tersebut, kepala pembalap asal Jerman itu membentur yang mengakibatkan dirinya koma.

Keluarganya telah memberikan informasi terbaru tentang kesehatan mantan pembalap berusia 50 tahun itu. Namun Leonardi mempertanyakan upaya keluarga membawa Schumacher ke Paris sebagai langkah yang tepat.

"Tidak ada pengobatan berbasis sel induk eksperimental yang memiliki efek positif bagi pasien dalam keadaan kesadaran minimal seperti Michael Schumacher," kata Leonardi.

"Tidak ada jejak medis ini atau percobaan serupa pada pasien dalam keadaan kesadaran minimum."

"Berita yang dirilis mengenai kondisi eks pembalap (Ferrari) hanya memicu harapan palsu dan menipu keluarga pasien."

"Tidak mungkin. Karena sains tidak berfungsi seperti itu. Kami tidak bekerja secara rahasia, kami berbagi informasi. Sains terbuat dari data yang dapat diverifikasi dan direplikasi," terang sang pakar.

Lebih lanjut ia mengatakan, saat ini tidak ada dokter Prancis yang menyatakan bahwa ia memiliki obat untuk Schumacher atau bagi mereka yang berada dalam kondisi yang sama dengannya. Dia menerima informasi tentang orang-orang yang menjual rumah untuk dapat membayar perawatan itu. “Sekarang berita yang beredar tentang Schumacher. Sayangnya (berita itu) menipu banyak anggota keluarga dan orang yang sakit,” sesal Leonardi.

Schumacher dianggap sebagai pembalap F1 terbesar sepanjang masa setelah memenangkan tujuh Kejuaraan Pembalap. Namun, penghitungannya datang di bawah ancaman dari bintang Mercedes Lewis Hamilton, yang berada di jalur untuk gelar dunia keenamnya musim ini.

Penulis : Rizal A


Bagikan artikel ini