Saudagar dan Darwis Kristen

05 Mar 2018 08:03

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Seorang saudagar kaya dari Tabriz datang ke Konia mencari orang paling bijaksana di sana karena ia sedang dalam masalah. Setelah mencoba mendapat nasihat dari para pemuka agama, pengacara dan lainnya, ia mendengar tentang Jalaludin Rumi, dan ia pun dibawa kepada Jalaludin Rumi.

Saudagar itu membawa lima puluh keping emas sebagai persembahan. Ketika dilihatnya Sang Maulana di ruang pertemuan, sangat haru dalam hatinya. Rumi pun berkata kepadanya:

"Lima puluh keping emasmu diterima. Tetapi, engkau telah kehilangan dua ratus, itulah sebabnya engkau kemari. Tuhan telah menghukummu dan menunjukkan sesuatu kepadamu. Sekarang segalanya akan beres bagimu."

Saudagar itu terkesima akan pengetahuan Sang Maulana. Rumi pun melanjutkan:

"Engkau dilanda banyak kesulitan karena pada suatu hari jauh di negeri barat sana, engkau melihat seorang darwis Kristen rebah di jalan. Engkau meludahinya. Sekarang pergilah ke sana dan mintalah maaf, dan sampaikan salam kami kepadanya."

Sementara saudagar itu berdiri ketakutan karena rahasianya diketahui, Rumi pun berkata: "Perlukah kami tunjukkan dia kepadamu sekarang?" Rumi menyentuh dinding ruangan, dan seketika saudagar itu melihat orang suci itu di sebuah pasar di Eropa. Ia pun terhuyung-huyung pergi dari hadapan Sang Maulana, tercengang-cengang.

Segera raja ia menempuh perjalanan untuk menemui bijak Kristen itu, dan ia mendapatinya terlentang lesu di tanah. Ketika darwis Kristen itu pun berkata, "Guru kami, Jalal, telah memberitahu saya."

Saudagar itu melirik ke arah yang ditunjukkan darwis tersebut dan melihat, layaknya pada sebuah gambar, Jalaludin mengucapkan kata-kata berikutl "Entah permata entah kerikil, ada tempat di bukit-Nya, ada tempat untuk semua ..."

Saudagar itu pulang menyampaikan salam darwis Kristen tersebut kepada Rumi, dan memutuskan untuk tinggal di tengah-tengah komunitas darwis di Ionia.
________________________________________
Luasnya pengaruh Jalaludin Rumi terbadap khazanah pemikiran dan sastra Barat saat ini semakin jelas lewat penelitian akademis. Tak disangsikan lagi bahwa ia mempunyai banyak pengagum di Barat, dan kisah-kisahnya muncul dalam karya-karya Hans Anderson, dalam Gesta Romanorum tahun 1324. Bahkan dalam karya Shakespeare.
Di Timur, banyak pihak yang mengatakan bahwa Rumi memiliki kedekatan tertentu dengan para pemikir dan mistikus Barat. Versi "Saudagar dan Darwis Kristen" ini diterjemahkan dari Munaqib Al-Arifin karya Aflaki, yang memuat tentang kehidupan para darwis Mevlevi awal, yang selesai ditulis pada 1353.