Guru Besar UIN Jakarta, Prof. Azyumardi Azra. (Foto: Istimewa)
Guru Besar UIN Jakarta, Prof. Azyumardi Azra. (Foto: Istimewa)

Saat Peradaban Barat Mundur, Tak Otomatis Islam Jadi Alternatif

Ngopibareng.id Khazanah 22 January 2021 03:08 WIB

Guru Besar UIN Jakarta, Prof. Azyumardi Azra mengatakan, meski peradaban Barat (Amerika dan Eropa) mengalami trend mundur, namun tidak berarti secara otomatis peradaban Islam menjadi alternatif dan akan maju, serta bisa menggantikannya.

Menurut Azyumardi Azra, umat Islam masih perlu untuk bekerja keras. Jangan lalu menganggap Islam akan menjadi alternatif menggantikan Barat, jika persoalan internal umat Islam masih belum terselesaikan.

“Kita harus pertama-tama itu menyelesaikan konflik internal, baik di dalam negara muslim atau diantara sesama negara muslim,” ungkapnya dalam acara Webinar Islam yang Menyejarah yang dipandu oleh David Krisna Alka Intelektual Muda Muhammadiyah.

Meskipun ada program rekonsiliasi diantara mahdzab yang berbeda (taqrib al madzahib) antara Sunni dan Syi’ah namun saat ini tidak jalan, karena ada bumbu politik yang kuat dalam persoalan ini.

Menurutnya, peradaban tidak akan muncul jika tidak ada pembangunan. Pembangunan yang dimaksud adalah ekonomi, sosial, dan pembangunan pendidikan.

Terlebih di negara Timur Tenggah sebagai dengan jumlah umat muslim banyak, namun tingkat pendidikannya rendah, dan yang paling merasakan dampaknya adalah perempuan. Rendahnya tingkat pendidikan disebabkan karena konflik berkepanjangan.

“Kita harus menata, menyelesaikan masalah kita. Kita harus mulai berhenti untuk menyalahkan orang lain,” tuturnya

Doktor alumni Departemen Sejarah Columbia University ini menyebut, dalam membendung campur tangan pihak luar. Negara muslim harus mampu menyelesaikan pertikaian internalnya, karena pertikaian adalah pintu masuk pihak luar.

Menurutnya, pertikaian di kalangan umat Islam memang memprihatinkan. Karena jika pertikaian politik internal sudah selesai, maka bisa diciptakan stabilitas keamanan, sosial, kesehatan, pendidikan dan politik. Stabilitas dalam bidang-bidang tersebut adalah kunci dalam membangun peradaban Islam yang maju.

Selanjutnya, untuk memajukan peradaban Islam harus mengatasi sektarianisme yang menyala-nyala. Saat ini dalam pembacaannya, sektarianisme intra mahdzab “dikipas-kipas” terus.

“Sektarianisme agama, politik, kabilah, kesukuan itu meningkat justru, ini harus diatasi,” tuturnya.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Feb 2021 06:25 WIB

Verona Gagalkan Kemenangan Juventus

Liga Italy

Verona berhasil menahan imbang Juventus 1-1.

28 Feb 2021 05:50 WIB

Dipenjara 20 Hari, Nurdin Ngaku Tak Tahu Suap: Demi Allah!

Korupsi

Nurdin Abdullah melimpahkan kesalahan kepada Sekretaris PUPR Sulsel.

28 Feb 2021 05:25 WIB

KPK Tetapkan Nurdin Abdullah Jadi Tersangka Suap Infrastruktur

Korupsi

Nurdin Abdullah ditetapkan sebagai tersangka bersama dua orang lainnya.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...