ilustrasi Rusunawa Kota Surabaya. (Foto: Istimewa)
ilustrasi Rusunawa Kota Surabaya. (Foto: Istimewa)

Pemkot Surabaya Tolak Ide DPRD Soal Rusun 20 Lantai

Ngopibareng.id Surabaya 16 January 2021 20:37 WIB

Model rumah susun (rusun) lima lantai di Kota Surabaya, dinilai sudah tidak relevan untuk tempat hunian warga. Hal itu disebabkan sudah penuhnya daftar antrean calon penghuni rusun yang saat ini mencapai 9.000 orang lebih.

Anggota Komisi C DPRD Kota Surabaya, Josiah Michael mengatakan, Pemkot Surabaya harus memikirkan model rusun baru dengan kapasitas penghuni lebih banyak. Apalagi pada 2021, di APBD telah dianggarkan pembangunan tiga rusun baru di Kota Pahlawan.

"Saya menyarankan pemkot mengubah model rusun yang akan dibangun.Dengan terbatasnya jumlah lahan di Surabaya, mustahil antrean itu dapat terselesaikan dalam hitungan tahun. Karena satu rusun hanya dapat menampung sekitar 100 unit saja. Berbeda apabila dibangun hingga 20 lantai, yang bisa menampung hingga 500-600-an unit,” kata Josiah.

Namun, kata Josiah Pemkot Surabaya tak setuju dengan masukan itu. Penyebabnya, jika lebih dari lima lantai biaya perawatannya dianggap mahal. 

"Karena apabila lebih dari lima lantai, harus dipasang lift yang membuat biaya perawatan menjadi tinggi," kata Josiah menirukan alasan yang diajukan pihak Pemkot Surabaya.

Bagia Josiah, alasan itu tak masuk akal. Sebab biaya perawatan rusun itu bisa disiasati apabila rusun tersebut berlokasi di daerah strategis Kota Surabaya.

Menurutnya subsidi silang bisa diterapkan oleh Pemkot Surabaya. Merujuk rusun-rusun di luar negeri yang juga dimanfaatkan sebagai sentra ekonomi dan sarana iklan.

“Kan bisa dipasang videotron untuk iklan. Pemasukan dari videotron bisa untuk subsidi biaya perawatan rusun. Selain itu di bagian bawah rusun bisa dibangun sentra ekonomi dan biaya sewa bisa untuk subsidi biaya sewa unit," katanya.

Selain subsdi silang dar sentra ekonomi dan sarana klan-publikasi, subsid silang pembiayaan rusun moder menurutnya, bisa dilakukan melalui pembagian pembiayaan rusun itu sendiri.

Rusun dapat dibagi beberapa kategori penghuni, misalnya untuk masyarakat berpenghasilan rendah, untuk keluarga muda, hingga untuk warga yang masih produktif. Jika yang untuk keluarga muda bisa diberikan sewa yang lebih tinggi sedikit, misalkan 250 ribu per bulan, hal itu sudah cukup untuk biaya perawatan rusun.

"Subsidi silang juga bisa dilakukan antarrusun itu sendiri," kata Josiah.

Penulis : Alief Sambogo

Editor : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Feb 2021 04:05 WIB

Tambah Empat Stasiun Kereta Api Penyedia Tes GeNose Covid-19

Nasional

Hasil tes GeNose berlaku 3x24 jam.

28 Feb 2021 00:10 WIB

BPBD Beberkan Penyebab Longsor di Payung Kota Batu

Bencana

Kendaraan berat tak boleh lewat selama masa perbaikan.

27 Feb 2021 23:57 WIB

500 Orang Ikuti Donor Plasma Yayasan Wings di Grand City

Surabaya

Mereka penyintas covid-19 yang sudah dinyatakan sembuh

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...