Pemakaman jenazah PDP di Surabaya yang beredar di sosmed. Petugas membuka peti, yang dinilai melanggar UU. (Foto: istimewa)
Pemakaman jenazah PDP di Surabaya yang beredar di sosmed. Petugas membuka peti, yang dinilai melanggar UU. (Foto: istimewa)

RS Wiyung Sejahtera Bantah Telantarkan Jenazah PDP

Ngopibareng.id Surabaya 14 June 2020 22:50 WIB

Rumah Sakit (RS) Wiyung Sejahtera membantah tudingan penelantaran jenazah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) berinisial T, 72 tahun, asal Kebraon, Surabaya.

Humas Rumah Sakit (RS) Wiyung Sejahtera, Angelia Merry mengatakan, sebelum meninggal almarhum sempat menjalani beberapa pemeriksaan dan menunjukkan gejala terinfeksi covid-19. Maka dari itu, yang bersangkutan ditetapkan sebagai PDP.

"Maaf, kalau soal hasil diagnosa kami tidak bisa memberi info. Karena ini kode etik. Tapi hasil rapid testnya non reaktif," kata Angelia, Minggu, 14 Juni 2020.

Lanjut Angelia, pihak keluarga menolak ketika ditawari untuk dilakukan swab tes Polymerase Chain Reaction (PCR). Pihak keluarga mengaku keberatan dengan biayanya.

Kata Angelia, soal biaya masih wajar, mengingat RS Wiyung Sejahtera bukanlah rumah sakit rujukan covid-19 yang ditunjuk oleh pemerintah.

"Keluarga saat itu menolak swab, karena keberatan biaya," ujarnya.

Angelia mengungkapkan, RS Wiyung Sejahtera telah melakukan perawatan jenazah sesuai protokol covid-19. Pihak RS bahkan telah menawarkan proses pemakaman dengn protokol covid-19 di TPU Babat Jerawat atau Keputih, namun pihak keluarga menolaknya.

"Kami sudah menjalankan sesuai prosedur, termasuk pemakaman menggunakan protokol corona, tapi ditolak pihak keluarga," katanya.

Kata Angelia, RS Wiyung Sejahtera sudah menerapkan sesuai SOP. Yakni memandikan serta menshalati jenazah, kemudian memasukkan ke kantong dan peti jenazah.

"Tidak benar kami menelantarkan jenazah itu. Kami menjalankan sesuai panduan Dirjen Bimbingan Masyarakat Islam. Dan Kami menggantikan kafan dengan kantong jenazah dari bahan plastik yang tidak tembus air," katanya.

Angelia juga mempermasalahkan pihak keluarga dan warga setempat membuka peti jenazah. Padahal peti tersebut telah ditutup rapat dan dikunci.

Meski alasan warga membuka peti itu sesuai adat setempat, tetapi hal itu tidak dibenarkan, karena bisa membahayakan warga lain tertular Covid-19.

"Peti sengaja dibuka. Tidak mungkin peti terbuka sendiri. Padahal dikunci dengan 8 skrup. Ini selain berisiko terjadi penularan juga melanggar UU," katanya.

Angelia berharap, masyarakat mengerti bahwa membuka peti saat memakamkan jenazah PDP Covid-19, bisa menimbulkan dampak yang sangat berbahaya. Ia berharap agar peristiwa ini tidak terulang lagi. 

Penulis : Andhi Dwi Setiawan

Editor : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

20 Oct 2020 15:09 WIB

Mengapa Kok Muncul Jerawat di Alis?

Kesehatan

Ada jerawat di alis, ini penyebabnya.

20 Oct 2020 15:00 WIB

Selebgram Ngaku Geng Kaya, Diduga Tipu Tunangan Boy William

Ngopitainment

Heboh video selebgram ngaku geng kaya.

20 Oct 2020 14:47 WIB

Peringatan Hari Santri di Jateng Digelar Virtual

Nusantara

Untuk menghindari kerumunan saat pandemi.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...