Presiden Jokowi saat saat meresmikan kawasan industri Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE) di Gresik, Jawa Timur, Jumat, 9 Maret 2018. (Foto: Humas Pemprov Jatim)

Resmikan JIIPE, Presiden Minta Pengusaha Ajak UKM Berkolaborasi

09 Mar 2018 22:19

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Presiden Joko Widodo meminta para pengusaha industri mengajak pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) untuk terlibat di kawasan industri terpadu.

"Saya titip agar industri itu mengajak UKM kita, usaha di kampung, usaha kecil di daerah diajak, untuk bekerja sama, menjadi anak angkat, bapak angkat," kata Presiden Joko Widodo saat meresmikan kawasan industri Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE) di Gresik, Jawa Timur, Jumat, 9 Maret 2018.

Peresmian JIIPE juga dihadiri Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Gubernur Jawa Timur Soekarwo.

"Sehingga jangan sampai yang gede, gede sendiri. Yang kecil juga ditarik, yang sedang juga ditarik, inilah ekonomi Pancasila yang ingin kita kembangkan," kata Presiden.

Presiden menilai tidak ada kerugian untuk menarik UKM bisa bekerja sama dengan pelaku industri besar.

Presiden juga meminta semua pihak memastikan berjalannya kawasan industri.

"Ini berjalan, jangan sampai ada yang menghambat urusan yang berkaitan dengan perizinan, urusan yang berkaitan pembebasan tanah, jangan, karena ini akan membuka lapangan pekerjaan yang besar bagi rakyat kita," ujar Presiden.

Presiden pun akan mengeluarkan peraturan presiden (perpres) mengenai pengurusan izin tunggal.

"Ya akhir bulan ini, saya kan sudah bolak-balik bilang akan ada `single submission` yang diobrak-abrik maka dilihat nanti begitu sangat sederhananya dalam perizinan, sangat sederhananya mengurus ketenagakerjaan. Karena itu nanti akan kita rombak semuanya dalam sebuah perpres yang sudah saya siapkan, nanti akhir Maret biar matang," kata Presiden.

JIIPE yang ditargetkan dapat menampung sekitar 183 industri yang akan menyerap investasi Rp83,2 triliun.

Saat ini sudah ada delapan perusahaan yang berinvestasi meliputi dua perusahaan sudah beroperasi, dua perusahaan dalam proses pembangunan pabrik dan empat lainnya akan mulai pembangunan.

Namun masih dibutuhkan peningkatan beberapa infrastruktur seperti pelebaran Jalan Daendels, penyambungan rel kereta api sepanjang 11 kilometer dari Stasiun Duduk Sampeyan sampai masuk ke lokasi JIIPE dan agar tol Krian-Legundi-Bunder-Manyar bisa terkoneksi dengan JIIPE.

Sedangkan Terminal Manyar Pelabuhan Gresik yang merupakan bagian dari JIIPE untuk pengoperasiannya telah dilakukan penandatanganan pada 15 Desember 2017 antara Kementerian Perhubungan dengan PT Berlian Manyar Sejahtera selaku Badan Usaha Pelabuhan dengan jangka waktu konsesi selama 76 tahun.

Terminal itu dirancang dengan pelabuhan multipurpose yang mampu memfasilitasi bongkar muat curah kering, curah cair, general cargo dan peti kemas. Terminal Manyar mampu disandari oleh kapal-kapal berukuran besar hingga 100.000 DWT. (frd/ant)