Presiden saat memberikan arahan dalam rapat terbatas mengenai penanganan pandemi Covid-19 dan rencana pelaksanaan vaksinasi di Istana Negara, Jakarta, Rabu, 6 Januari 2021. (Foto: Setpres)
Presiden saat memberikan arahan dalam rapat terbatas mengenai penanganan pandemi Covid-19 dan rencana pelaksanaan vaksinasi di Istana Negara, Jakarta, Rabu, 6 Januari 2021. (Foto: Setpres)

Presiden Instruksikan Gubernur Awasi Program Vaksinasi Covid-19

Ngopibareng.id Nasional 06 January 2021 18:00 WIB

Presiden Joko Widodo, meminta pemerintah daerah bersiap-siap menjalankan program vaksinasi di wilayah masing-masing.

"Saya minta kesiapan-kesiapan kita dalam rangka menuju vaksinasi ini betul-betul agar dicek dan dikontrol oleh para gubernur," kata Presiden saat memberikan arahan dalam rapat terbatas mengenai penanganan pandemi Covid-19 dan rencana pelaksanaan vaksinasi di Istana Negara, Jakarta, Rabu, 6 Januari 2021.

Kepala Negara menyampaikan, hingga saat ini Indonesia telah memesan kurang lebih sebanyak 329,5 juta dosis vaksin yang belum termasuk komitmen opsi penambahan pesanan. Untuk memastikan resiliensi atau keterjaminan tersedianya vaksin, pemerintah akan mendatangkan ratusan juta dosis vaksin tersebut dari setidaknya lima sumber.

"Dari Sinovac itu 3 juta plus 122,5 juta. Dari Novavax 50 juta, dari COVAX/GAVI 54 juta, dari AstraZeneca 50 juta, dan dari Pfizer 50 juta vaksin. Artinya, jumlah total yang telah firm order sebanyak 329,5 juta vaksin. Hanya pengaturannya nanti akan dilakukan oleh Menteri Kesehatan," kata Presiden.

Jumlah sebanyak itu dengan asumsi satu orang membutuhkan dua dosis vaksin dan 15 persen sebagai cadangan sesuai dengan ketentuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Maka total vaksin yang dibutuhkan untuk jumlah penduduk Indonesia kurang lebih 181 juta adalah sekitar 426 juta dosis vaksin.

Terkait hal tersebut, kata Jokowi, pemerintah sudah memastikan bahwa jumlah kebutuhan dosis vaksin itu dapat dipenuhi melalui berbagai opsi yang sudah ditempuh.

Vaksinasi gratis segera dilakukan setelah memperoleh izin penggunaan darurat dari BPOM dan memenuhi aspek kehalalan dari MUI.

Presiden sebelumnya merencanakan vaksinasi akan dimulai 13 Januari 2021. Ia akan menjadi orang pertama yang akan divaksin.

Sementara di tempat terpisah, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam keterangannya bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dan Kepala BNPB Doni Monardo mengungkapkan, hingga hari Minggu malam, 3 Januari 2021 sebanyak 1,2 juta vaksin telah mulai didistribusikan ke 34 provinsi di Indonesia.

Selanjutnya, pihaknya akan menunggu persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk memulai vaksinasi yang pada tahap awal diprioritaskan bagi tenaga kesehatan.

"Ratas tadi Bapak Presiden memberikan tantangan apakah bisa dipercepat sehingga bisa selesai dalam waktu 12 bulan? Kami akan berusaha keras dan kami butuh dukungan dari teman-teman untuk bisa melakukan ini," katanya.

Di tahapan pertama, pemerintah akan memulai vaksinasi bagi sekitar 1,6 juta tenaga kesehatan yang ada di seluruh Indonesia. Berikutnya, vaksin akan diberikan bagi 17,4 juta tenaga layanan publik dan 21,5 juta masyarakat dengan usia lanjut.

Penulis : Asmanu Sudharso

Editor : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Feb 2021 23:45 WIB

Ikut Jejak Irfan Jaya, Muhammad Hidayat Tinggalkan Persebaya

Liga Indonesia

Kini Persebaya hanya sisakan satu gelandang bertahan.

28 Feb 2021 23:32 WIB

Longsor di Lumajang Timbun 13 Rumah, Puluhan Hewan Ternak Hilang

Jawa Timur

Tidak ada korban jiwa dalam bencana tersebut.

28 Feb 2021 23:16 WIB

Khofifah akan Hadiri Sertijab 14 Bupati/Walikota di Jatim

Jawa Timur

Mulai besok, Khofifah secara marathon akan hadiri sertijab 14 kepala daerah

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...