PPDB Sistem Zonasi, SMPN 1 Pohjentrek Optimis Lampaui Pagu

03 Jul 2019 12:00 Ngopibareng Pasuruan

PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) tahun ajaran baru 2019/2020 dengan sistem zonasi, ternyata memberikan keuntungan bagi sekolah-sekolah yang berada di perbatasan.

Salah satunya adalah SMPN I Pohjentrek. Biasanya kalau setiap tahunnya harus bekerja ekstra keras untuk menarik peserta didik baru, tapi dengan sistem zonasi jumlah murid baru yang mendaftar sudah mencapai separuh dari pagu yang ditetapkan.

Tanti Rahayu, Kepala SMPN I Pohjentrek mengatakan, sistem zonasi menguntungkan bagi sekolah-sekolah yang berada di perbatasan. Karena tujuannya adalah mendekatkan warga masyarakat untuk belajar di sekolah yang disiapkan.

"Sangat penting dan kalau dilakukan luar biasa. Ternyata pemerintah sudah memiliki tujuan yang sangat mulia. Yakni mendekatkan anak-anak untuk bersekolah di sekitar lingkungan tempat tinggal mereka sendiri," kata Tanti saat ditemui di ruangannya, Rabu, 03 Juli 2019.

Dibandingkan dengan tahun lalu, jumlah pendaftar yang datang ke SMPI I Pohjentrek hingga hari ketiga PPDB sudah mencapai 85 siswa. Tanti optimis hingga hari terakhi pendaftaran, yakni 5 Juli 2019, pagu sudah terisi penuh.

"Kalau dibanding tahun lalu, berhari-hari sangat sedikit yang mendaftar, karena sumber dari SD-nya tidak terlalu banyak. Di dekat sekolah juga ada MTs Negeri dan swasta, dan madrasah yang lain. Tidak apa-apa, tapi kami optimis pagu akan terisi sampai 192 anak," katanya.

Untuk dapat mencapai jumlah pagu, SMPN I Pohjentrek terus melakukan sosialisasi ke semua lapisan masyarakat. Bahkan, Tanti menegaskan bahwa pihaknya berani beradu prestasi dan inovasi  dalam rangka menarik jumlah siswa sebanyak-banyaknya. 

Tak hanya itu, kualitas guru juga ditingkatkan selain sudah berijazah S-I, serta bekerja sama dengan Universitas Negeri Malang. Utamanya dalam meningkatkan mutu pembelajaran dan inovasi pendidikan.

"Kita berani beradu prestasi dan inovasi, tetapi masyarakat akan tahu bagaimana belajar yang sebenarnya. Kami juga melakukan perubahan dalam kurikulum sekolah untuk meningkatkan pelayanan dalam hal pembelajaran," katanya. 

Selama ini, SMPN I Pohjentrek dikenal sebagai Sekolah Berpredikat Adiwiyata Nasional sejak tahun 2017 lalu. Ditargetkan tahun ini akan menuju Adiwiyata Mandiri, sehingga visi misi pendidikan dapat tercapai.

"Alhamdulillah, sekolah kami merupakan sekolah yang berbudaya lingkungan, dua tahun lalu sekolah Adiwiyata Nasional dan tahun ini kita akan menuju Sekolah Adiwiyata Mandiri," katanya. 

Lanut Tanti, pihaknya akan berbagi, membangun karakter anak-anak yang peduli terhadap lingkungan. Selain itu juga menanamkan sikap akhlaqul karimah. 

"Membiasakan ngaji pagi hari dan Sholat Dhuha serta sholat berjamaah lainnya dan kegiatan ke arah yang lebih agamis. Ini yang menyemangati kami dan memberikan kepercayaan kepada masyarakat untuk tidak takut menyekolahkan anaknya di SMPN I Pohjentrek," katanya. (sumber: www.pasuruankab.id)

Penulis : Witanto


Bagikan artikel ini