Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. (Foto: Dok. PUPR)
Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. (Foto: Dok. PUPR)

Polisi Naikkan Status Penyidikan Kasus Mesum di Wisma Atlet

Ngopibareng.id Kriminalitas 27 December 2020 18:12 WIB

Polres Metro Jakarta Pusat menaikkan kasus asusila di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet, Kemayoran, ke tingkat penyidikan setelah dilakukan gelar perkara serta pemeriksaan terhadap pelapor dan perawat pasien Covid-19 yang diduga terlibat kasus tersebut.

"Sudah kami respon dan tanggapi, ada beberapa sudah diperiksa jadi saksi, yaitu pelapor. Kemudian perawat sendiri tapi sifatnya klarifikasi. Hari ini kami lakukan gelar dan kasus naik ke sidik," ujar Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Polisi Heru Novianto di Jakarta, Minggu, 27 Desember 2020.

Heru mengatakan pihaknya mendapatkan laporan dari staf Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet tentang tindakan asusila yang dilakukan perawat dengan pasien Covid-19 yang terjadi pada Sabtu, 26 Desember 2020 malam.

Staf RS Wisma Atlet menunjukkan bukti berupa percakapan seks di antara keduanya yang merupakan sesama jenis. Kemudian, polisi langsung menindaklanjuti kasus itu dengan memeriksa sejumlah saksi.

Dalam tahap penyidikan, polisi akan mengumpulkan saksi untuk dimintai keterangan dan juga mencari barang bukti lainnya. Selanjutnya, polisi bakal menetapkan tersangka dalam kasus ini. Saat ini semua orang yang diduga terlibat dalam kasus tindak asusila tersebut masih berstatus saksi.

"Masih kami dalami (kapan hubungannya) tapi benar seorang perawat itu lakukan hubungan, kami akan dalami lagi berapa kali lakukan dan berapa lama lakukan, nanti kami akan dalami di pemeriksaan," kata dia.

Heru menjelaskan kejadian yang dilaporkan tersebut bertempat di toilet khusus perawat. Tindak asusila tersebut telah dilakukan dalam beberapa kali. Perawat yang terlibat dalam kasus asusila tersebut merupakan perawat dari rekrutmen relawan.

Hingga saat ini, polisi belum memeriksa pasien yang dilaporkan atas kasus tersebut karena belum sembuh dari COVID-19. Untuk sementara perawat yang diduga terlibat dikembalikan ke RSD Wisma Atlet guna menjalani pemeriksaan kode etik.

Perawat dan pasien Covid-19 tersebut dapat terancam dengan pasal 36 tentang pornografi, Pasal 45 ayat 1 dan Pasal 27 ayat 1 tentang ITE ancaman kurungan penjara maksimal 10 tahun penjara.

Penulis : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Feb 2021 22:10 WIB

Tak Jadi di Situbondo, Artidjo Alkostar Dimakamkan di UII Jogja

Nasional

Tak jadi dimakamkan di Situbondo.

28 Feb 2021 21:52 WIB

Arsenal Menang Besar di Kandang Leicester City

Liga Inggris

Leicester City harus telan pil pahit setelah kalah dari Arsenal 1-3.

28 Feb 2021 21:32 WIB

Atta Halilintar Diangkat Jadi Presiden Komunitas Motor Listrik

Ngopitainment

Bamsoet angkat Atta sebagai presiden komunitas motor listrik Indonesia.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...