Karopenmas Mabes Polri Brigjen M. Iqbal (tengah) memberi keterangan kepada wartawan pasca bentrok antara petugas dengan tahanan di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Rabu 9 Mei 2018 dini hari. (Foto: Antara)

Polisi Korban Penyanderaan Jadi Saksi Kunci

10 May 2018 16:15

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Polri meyakini keterangan Bripka Iwan Sarjana, yang sempat menjadi sandera oleh narapidana teroris, penting untuk didapatkan sehingga penyerangan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok dapat diungkap.

"Menjadi penting bagi penyidik untuk mendapatkan keterangannya (Iwan Sarjana)," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal M Iqbal di Depok, Kamis.

Ia menyampaikan saat ini Polri baru melakukan tahap awal penelitian terkait insiden yang menewaskan lima anggota kepolisian serta satu narapidana terorisme itu.

Menurut dia, dengan adanya keterangan dari Bripka Iwan Sarjana, yang menjadi salah satu saksi mata penyerangan terhadap para korban, maka kelak lebih banyak lagi informasi yang akan terbuka dan dapat digali terkait kejadian naas tersebut.

Kendati demikian, saat ini kondisi Iwan Sarjana belum memungkinkan untuk dimintai kesaksian, kata Iqbal.

"Saat ini masih dilakukan perawatan terhadap rekan kami, Iwan Sarjana. Doakan saja semoga yang bersangkutan sehat," tutur mantan Kapolrestabes Surabaya itu.

Ketika dikonfirmasi soal rumah sakit keberadaan pria yang disandera hingga sekitar 27 jam itu, Iqbal menolak menjawab.

Ia juga tidak menanggapi pertanyaan wartawan yang mencoba mengonfirmasi keberadaan Iwan Sarjana, yang diduga dirawat di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta.

"Dia di rumah sakit," jawabnya singkat. (ant)