Foto ilustrasi petugas sedang memeriksa jaringan gas milik PT. PGN. (Foto: PGN)

PGN Targetkan Gasifikasi Pembangkit Listrik Tuntas dalam 3 Tahun

Ekonomi dan Bisnis 14 July 2020 11:08 WIB

Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGN, Syahrial Mukhtar memperkirakan dalam waktu tidak lebih dari dua sampai tiga tahun, program konversi pembangkit listrik BBM ke gas alam sudah terealisasi. Proyek ini disebut juga termasuk ke dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) dan membutuhkan investasi yang sangat besar.

Syahrial Mukhtar sebelumnya juga menyebut, untuk melaksanakan penugasan dari PT Pertamina untuk yaitu mewujudkan perintah yang tertuang dalam Kepmen ESDM 13/ 2020 yaitu menyediakan pasokan LNG hingga pelaksanaan pembangunan infrastruktur LNG untuk pembangkit listrik, PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) akan melaksanakan penugasan tersebut melalui pembangunan clusterisasi infrastruktur LNG

Pembangunan infrastruktur LNG terbagi menjadi tiga area yaitu Area Barat, Area Tengah, dan Area Timur.

“Kami akan membangun tiga HUB, yang pertama Area Barat akan bangun HUB di Terminal Arun, untuk bisa menyuplai kebutuhan gas di Nias, Krueng, dan sekitarnya. Kemudian Area Tengah, kami sudah memiliki FSRU Lampung, dengan sistem breakbulking ke kapal-kapal kecil untuk menyuplai small LNG carrier. Jadi, nanti FSRU Lampung bisa dibawa ke Kalimantan, Bali, NTT, dan NTB,” jelas Syahrial, 13 Juli 2020.

Lebih lanjut, pada Area Timur akan dibangun hub perkiraan di Ambon untuk melayani Indonesia Tengah dan Timur seperti Sulawesi, Maluku dan Papua.

Pelaksanaan pembangunan Infrastruktur LNG dilakukan secara stimulan untuk pembangkit yang sudah dibangun dan dibagi menjadi delapan cluster yaitu sebagai berikut.

  1. Cluster Sumatera
  2. Cluster Kalimantan Barat
  3. Cluster Bali Nusra 1
  4. Cluster Bali Nusra 2
  5. Cluster Sulawesi
  6. Cluster Maluku
  7. Cluster Papua Utara
  8. Cluster Papua Selatan

 

Sementara, Suko Hartono, Direktur Utama PGN menyebut langkah strategis ini sebagai wujud komitmen PT PGN dalam melaksanakan program yang ditujukan untuk memperkuat struktur usaha Subholding gas dan meraih peluang pertumbuhan usaha dari meningkatnya kebutuhan dalam negeri akan pasokan gas untuk mendukung pembangunan pembangkit listrik.

“Selain itu, menjadi respon PGN dalam mendukung program pemerintah menargetkan perbaikan bauran energi primer bagi pembangkit listrik PLN, sekaligus menurunkan emisi gas rumah kaca,” kata Suko Hartono.

PGN berkomitmen untuk bersinergi dengan PLN untuk meningkatkan utilisasi gas di sektor kelistrikan supaya dapat memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat. Pemanfaatan gas bumi untuk sektor kelistrikan juga membantu mengurangi ketergantungan pada energi impor dan subsidi BBM. Optimalisasi pemanfaatan gas bumi ini juga merupakan upaya PGN menyediakan energi dalam negeri untuk kesejahteraan masyarakat.

Penulis : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

23 Sep 2020 20:50 WIB

Alfian Tanjung Minta Maaf Terbuka kepada Ansor, Banser, dan NU

Nasional

Permintaan maaf terbuka tersebut dilakukan Alfian Tanjung di depan pers.

23 Sep 2020 20:38 WIB

Gugus Tugas Pasuruan Akan Kawal Ketat Pelaksanaan PSBB

Ngopibareng Pasuruan

Pengetatan protokol kesehatan akan diberlakukan denda bagi pelanggar.

23 Sep 2020 20:26 WIB

DPRD Surabaya: Labkesda Pemkot Tak Seindah Bayangan

Pemerintahan

Menurut Imam, banyak aturan yang membuat tracing covid tak maksimal.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...