Dokter Reisa Broto Asmoro, Juru Bicara COVID-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru, pada acara Keterangan Pers yang disiarkan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN). (Foto: Istimewa)
Dokter Reisa Broto Asmoro, Juru Bicara COVID-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru, pada acara Keterangan Pers yang disiarkan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN). (Foto: Istimewa)

Pesan Reisa: Tidak Ngobrol Saat Makan dengan Teman Kantor

Ngopibareng.id Rek, Ojok Angel Tuturane 05 December 2020 11:30 WIB

Kasus Walikota Malang yang positif Covid-19 yang kemudian disusul sejumlah Aparatur Sipil Negara (ASN) di Pemerintah Kota Malang ditambah cluster di Universitas Brawijaya Malang, kembali mengingatkan kita pada pentingnya mencegah terjadinya cluster perkantoran.

Saat sudah mulai beraktivitas di kantor, protokol kesehatan tetap harus dijalankan. Mulai dari pembatasan kapasitas jumlah karyawan sampai membuat aturan pembatasan usia karyawan yang diperbolehkan bekerja di kantor.

“Sebagian dari Anda mungkin sudah mulai beraktivitas kembali, seperti bekerja di kantor. Soal kesehatan kerja ini memang tidak main-main, mulai dari pengecekan suhu, pengaturan kapasitas dan posisi di dalam lift, pengaturan denah ruang kerja antar karyawan yang dibuat berjarak. Bahkan beberapa perusahaan meminta karyawan diatas 50 tahun untuk bekerja dari rumah. Hal ini penting dilakukan, mengingat kelompok tersebut terhitung berisiko tinggi jika tertular”, ujar dokter Reisa Broto Asmoro, Juru Bicara COVID-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru pada acara Keterangan Pers yang disiarkan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN).

Meskipun jaga jarak sudah diterapkan, Reisa juga tetap mengingatkan agar jangan lupa untuk selalu tertib menggunakan masker.

“Sekalipun kita sangat mengenal rekan kerja yang kita temui setiap hari, itu tidak menjamin kita mengenal kondisi kesehatan mereka. Pada saat rapat atau
sekedar ngobrol-ngobrol bersama dengan teman kantor, masker harus selalu digunakan.

Reisa juga berpesan untuk yang sudah aktif kembali bekerja, paling aman memang membawa bekal dari rumah. Tapi kalau ingin mengkonsumsi makanan seperti di kantin misalnya, harus dipastikan kebersihannya. Jadi, baik saat makan di kantin mau pun membawa bekal sendiri dari rumah, pastikan juga untuk menerapkan jaga jarak ketika sedang makan.

"Pastikan tetap jaga jarak dan tidak ngobrol dengan teman saat makan, apalagi berbagi makanan” katanya.

Penerapan kesehatan di lingkungan kerja memang sangat penting. Bahkan, banyak perusahaan yang juga memfasilitasi karyawannya untuk rutin melakukan deteksi awal, seperti rapid test sampai dengan PCR test secara berkala. Upaya-upaya ini tentunya akan lebih sempurna lagi dengan dibarengi usaha kita semua dengan menerapkan protokol kedatangan yang ketat sebelum bertemu dengan anggota keluarga tercinta di rumah.

“Kita harus tetap produktif, namun tetap jaga diri dan orang lain dengan disiplin protokol kesehatan. Semua ini bisa sukses dengan dukungan kita bersama. Salam sehat. Mari selalu semangat untuk menjaga kesehatan kita, menjaga lingkungan sekitar, dan semakin peduli
mengatasi pandemi ini bersama-sama”, tutup Reisa.

Penulis : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Jan 2021 21:50 WIB

Kapolri Baru harus Jadi Ikon Anti Diskriminasi di Tubuh Polri

Nasional

Presiden Jokowi dijadwalkan melantik Kapolri baru pada Rabu, 26 Januari.

26 Jan 2021 21:38 WIB

Ambroncius Nababan Tersangka Kasus Foto Natalius Pigai-Gorila

Hukum

Bareskrim tetapkan Ambroncius Nababan jadi tersangka.

26 Jan 2021 21:25 WIB

Vitalia Sesha Bebas Bersyarat Kasus Narkoba

Gosip Artis

Vitalia Sesha mendapatkan asimilasi dari Kemenkumham.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...