Helmy Yahya menjabat sebagai Dirut TVRI untuk periode 2017-2022. (Foto: Dok. TVRI)
Helmy Yahya menjabat sebagai Dirut TVRI untuk periode 2017-2022. (Foto: Dok. TVRI)

Perlawanan Helmi Yahya Dicopot dari Dirut TVRI

Ngopibareng.id Hukum 06 December 2019 06:46 WIB

'Bos' tayangan reality show seperti Bedah Rumah, Uang Kaget dll, yakni Helmy Yahya menegaskan bahwa surat pemberhentian dirinya sebagai Direktur Utama (Dirut) Televisi Republik Indonesia (TVRI) adalah cacat hukum dan tidak berdasar. Dengan demikian, Surat Keputusan (SK) Dewan Pengawas TVRI yang memberhentikan dirinya tidak berlaku.

"Surat Keputusan Dewan Pengawas Nomor 3 Tahun 2019 Tanggal 4 Desember 2019 Tentang Penetapan Non Aktif Sementara dan Pelaksana Tugas Harian Dirut LPP TVRI 2017-2022 adalah cacat hukum dan tidak mendasar," demikian pernyataan resmi Helmy Yahya.

Ia juga mengungkapkan, berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 13 Tahun 2005 Tentang LPP TVRI, tidak ada istilah penonaktifan dalam atas posisi Direktur.

Apabila terdapat bentuk pelanggaran, maka Direktur tetap bekerja normal sambil terus bekerja, juga memberi pembelaan diri, seperti diatur di pasal 25 ayat (5), (6), juga (7) PP Nomor 13 Tahun 2005.

"Tidak ditemukan satu ayat pun dalam PP Nomor 13 Tahun 2005 yang menyatakan istilah penonaktifan," tulis Helmy Yahya.

Ia mengemukakan, selaku Dirut, Helmy Yahya meminta jajaran TVRI bekerja normal tanpa terpengaruh surat dari Dewan Pengawas. Ia akan terus melanjutkan tugasnya hingga masa jabatannya berakhir pada 2022.

Hal ini diungkapkannya dalam surat yang ditandatangani sendiri oleh Helmy Yahya tertanggal 5 Desember 2019 dengan nomor 1582/I.1/TVRI/2019.

"Bahwa saya, Helmy Yahya menyatakan sampai saat ini masih menjadi Dirut TVRI yang sah untuk periode tahun 2017-2022 bersama 5 anggota direksi yang lain dan akan tetap melaksanakan ketentuan tugas sesuai ketentuan yang berlaku," tulis Helmy Yahya.

Pembelaan dirinya tersebut diperkuat dengan unggahan di akun Instagram @helmyyahya, yang berisi pernyataan seorang anggota 2 Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Achsanul Qosasi.

Tak hanya itu, Helmy Yahya juga mengunggah tanda pagar #savetvri, #tvri, dan We Stand with Helmy Yahya. Adik presenter sekaligus penyanyi country Tantowi Yahya ini mengaku mendapat dukungan dari para netizen.

Helmy Yahya juga masih menuliskan jabatan President Director of TVRI di akun Instagram yang memiliki 30,7 ribu followers tersebut.

Seperti diberitakan ngopibareng sebelumnya, Helmy Yahya dinonaktifkan sementara dari jabatannya sebagai Dirut TVRI oleh Dewan Pengawas TVRI.

Penonaktifan ini mengacu kepada Surat Keputusan (SK) Dewan Pengawas Nomor 3 Tahun 2019 mengenai Penonaktifan Dirut 2017-2022. Adapun, keputusan ini berlaku sejak SK ditandatangani, yaitu pada Rabu, 4 Desember 2019.

“Memutuskan, menonaktifkan sementara Sdr. Helmy Yahya sebagai direktur utama lembaga penyiaran TVRI. Selama nonaktif sementara sebagai Direktur Utama Lembaga Penyiaran Televisi Republik Indonesia, yang bersangkutan tetap mendapatkan penghasilan sebagai Direktur Utama Lembaga Penyiaran Televisi Republik Indonesia," demikian bunyi SK tersebut, Kamis, 5 Desember 2019.

Dalam surat itu disebutkan bahwa posisi Helmy Yahya akan digantikan oleh Supriyono sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Harian Direktur Utama TVRI. Saat ini, posisi Supriyono merupakan Direktur Teknik TVRI.

Helmy Yahya menjabat sebagai Dirut TVRI untuk periode 2017-2022. Selama dua tahun terakhir menjabat televisi milik pemerintah tersebut, Helmy Yahya telah melakukan serangkaian perubahan pada stasiun televisi itu.

Helmy Yahya mengubah citra TVRI mulai dari logo, berhasil membawa Liga Premier, hingga menarik pembaca berita dari kalangan muda. TVRI juga tercatat mendapatkan anugerah televisi ramah anak dari Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).

Penulis : Yasmin Fitrida

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

14 Feb 2020 06:35 WIB

Bursa Calon Dirut Baru TVRI, Helmy Yahya Momong Cucu

Nasional

Deretan calon dirut baru TVRI, dari artis hingga dirut TV swasta.

28 Jan 2020 14:46 WIB

Helmy Yahya Diundang Komisi I DPR, Karyawan TVRI Serahkan Bunga

Nasional

Helmy Yahya penuhi undangan Komisi I DPR RI untuk dengar pendapat TVRI.

19 Jan 2020 16:46 WIB

5 Alasan Dewan Pengawas 'Pecat' Helmy Yahya sebagai Dirut TVRI

Nasional

Helmy Yahya menilai pencopotan dirinya bermuatan politis dan terlalu dipaksakan.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...