Rahmawati Husein, saat memberikan penjelasan. (Foto: Istimewa)

Perkuat Tindakan Kebencanaan, Ini Antisipasi Muhammadiyah

Nasional 23 February 2020 19:59 WIB

Wakil Ketua Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) Rahmawati Husein, mengingatkan pentingnya solidaritas sosial. Kemanusiaan merupakan sebuah kesamaan.

"Karena setiap manusia adalah seperti/menjadi manusia lain, tanpa memperhatikan dan menghapuskan pandangan sosial yang bias, prasangka, dan rasisme dalam prosesnya. Tidak ada perbedaan yang dibuat dalam menghadapi penderitaan atau pelecehan dengan alasan jender, suku, ras, usia, agama, kemampuan, atau kebangsaan," tuturnya, Minggu 23 Februari 2020.

“Dalam urusan kemanusiaan, Muhammadiyah telah memberikan bantuan, baik dalam jangka pendek dan jangka panjang kepada orang yang membutuhkan, yang harusnya dilakukan oleh pemerintah. Namun Muhammadiyah juga melakukannya, karena perintah ini ada dalam anggaran dasar Muhammadiyah," ungkap Rahmawati Husein.

Sebelumya, ia tampil dalam Seminar Pra Muktamar Muhammadiyah tahun 2020, di Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU).

Anggota bidang pengelolaan dana bencana PBB ini menekankan bahwa bantuan kemanusiaan bukan hanya soal dana atau keuangan, melainkan mencakup banyak hal. Muhammadiyah melalui MDMC telah mengambil bagian dalam kerja kemanusiaan, di antaranya melalu bantuan kemanusiaan saat terjadi bencana.

Perlu diketahui, aksi kemanusiaan yang dilakukan oleh Muhammadiyah telah dilakukan sejak tahun 1919 ketika Gunung Kelud di Kediri, Jawa Timur meletus, para anggota Muhammadiyah di Yogyakarta dan sekitarnya dikomandoi KH Sudjak, mengirimkan bantuan ke lokasi bencana.

Kemudian pada Tanwir ke-69, Muhammadiyah memutuskan untuk mengirim bantuan ke korban Gunung Agung di Bali, meskipun di sana adalah mayoritas non-muslim.

“Aksi yang dilakukan oleh MDMC terus meningkat, pada tahun 2010 melakukan sebanyak 20-30 dan pada tahun 2019 melakukan sebanyak 95 kali aksi, baik dalam bencana alam dalam skala besar, sedang dan kecil," ungkapnya.

Ketika dulu konsep bantuan yang diberikan berupa “come aid and run” (datang memberi dan pergi). Kini, setelah adanya MDMC kesadaran tersebut berubah, karena bantuan yang diberikan sekarang berbasis pada hak penyitas.

Artinya bantuan yang diberikan tidak semua dipukul rata, karena pada setiap tempat kebutuhan masyarakat korban bencana berbeda-beda. Serta kedepan diharapakan aksi kemanusiaan yang dilakukan oleh Muhammadiyah bukan hanya berbasis dari Pimpinan Pusat, melainkan di setiap daerah sudah memiliki bagian yang mengurusi persoalan kemanusiaan.

Selain tanggap bencana, MDMC juga memberikan bantuan kemanusiaan untuk konflik/krisis kemanusiaan. Baik yang berada di dalam dan luar negeri, seperti konflik Syiah yang terjadi di Madura yang pengikutnya mengungsi ke Sidoarjo, konflik etnis di Desa Balinugara di Lampung, konflik Tolikara di Papua, konflik Rohingya, dan MDMC juga berperan aktif di Rumah Damai yang dihuni oleh pengungsi yang berasal dari banyak Negara, termasuk di Palestina sejak tahun 2008 dan Somalia pada tahun 2009.

Memaparkan tren kejadian bencana 10 tahun terakhir, Rahmawati Husein menyampaikan bahwa sejak 2011 sampai 2020 bencana yang paling banyak terjadi berada pada tahun 2017 dan hamper semua wilayah di Indonesia memiliki potensi bencana. Bancana yang terjadi meliputi banjir, tanah longsor, tsunami dan abrasi, putting beliung, kekeringan, kebakaran hutan dan lahar, gempa bumi dan tsunami, dan telusan gunung berapi.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

01 Apr 2020 05:14 WIB

Awas! Ancaman Al-Quran bagi Orang-Orang Seperti Ini

Khazanah

Uraian khas KH Husein Muhammad

01 Apr 2020 04:32 WIB

Hari Ini, Pemerintah Gulirkan Stimulus Sektor Perumahan

Rumah Murah

Antisipasi Dampak COVID, Jokowi Lincurkan Stimulus Fiskal Sektor Perumahan.

01 Apr 2020 04:17 WIB

Korban Pandemi Covid-19 Muslim Mati Syahid, Ini Penjelasan PBNU

Islam Sehari-hari

KH Afifuddin Muhajir, Perumus LBM PBNU

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.