Penyebab Kegaduhan Selama Ini, Gus Yahya: Sisa-sisa Orde Baru

30 May 2019 23:14 Nasional

Katib Am Pengurus Besar Nahdlatul Ulama K.H. Yahya Cholil Staquf menegaskan, tidak ada yang perlu dirisaukan lagi usai Pemilu. Pasalnya, warga NU sudah berusaha dan berikhtiar demi masa depan NU dengan memberikan pilihannya.

“Hasil dari pesta demokrasi, itu sudah bukan kewajiban NU, sudah kewajiban negara,” kata Gus Yahya.

Mantan juru bicara Presiden Abdurrahman Wahid ini hadir dalam peringatan Nuzulul Quran PCNU Sidoarjo sebagai penceramah, Kamis malam, 30 Mei 2019. Dalam materinya Gus Yahya menjawab kegalauan yang masih dirasakan ketua PCNU Sidoarjo pasca-pilpres 2019.

Dengan mengutip penjelasan yang disampaikan Habib Zain bin Smith kepada Gus Yahya saat ditemui di Madinah, bahwa manusia berjalan di atas takdir.

"Artinya, jika manusia berikhtiar kemudian sesuai dengan ketetapan Allah maka orang tersebut bejo atau beruntung. Namun, jika tidak sama, maka manusia wajib ridha, karena kita hanya bisa berikhtiar."

Menurut Gus Yahya, rentetan kejadian yang akhir-akhir ini meresahkan salah satunya disebabkan oleh sisa orde baru. Pasalnya, pada tahun 2024 generasi mereka hilang, jika diukur dari usia.

"Tahun ini kesempatan terakhir mereka," tegasnya.

Apa yang mereka lakukan, lanjutnya, tidak perduli dengan keselamatan bangsa. Bahkan, kerja sama dengan kelompok yang ingin mengubah dasar negara pun bisa dilakukan.

Menutup materinya, Gus Yahya menjelaskan di antara kekacauan dunia Islam, NU mulai diperhatikan. Pasalnya, perdaban dunia Islam yang masih utuh hanya di Indonesia dan dipegang oleh NU. Sehingga menjadi modal untuk kemajuan Islam di masa depan. (adi)

"Artinya, jika manusia berikhtiar kemudian sesuai dengan ketetapan Allah maka orang tersebut bejo atau beruntung. Namun, jika tidak sama, maka manusia wajib ridha, karena kita hanya bisa berikhtiar," kata Gus Yahya.
Penulis : Riadi


Bagikan artikel ini