Masjid Al-Abror, Kampung Kauman Sidoarjo. (Foto: Istimewa)

Penting! Ini 10 Hal yang Dapat Membatalkan Puasa

Islam Sehari-hari 23 April 2020 05:31 WIB

Menjalankan ibadah puasa Ramadhan harus dibarengi dengan memahami ilmunya. Tata cara pelaksanaan dan hal-hal terkait puasa, termasuk hal yang dapat membatalkan nilai ibadah puasa.

Syaikh Muhammad bin Qasim Al-Ghazzi dalam kitabnya, Fathul Qarib, menegaskan  berikut.

Hal-hal yang membatalkan puasa itu ada 10 :

أَحَدُهَا وَثَانِيْهَا (مَا وَصَلَ عَمْدًا إِلَى الْجَوْفِ) اَلْمُنْفَتِحِ (أَوْ) غَيْرَ الْمُنْفَتِحِ كَالْوُصُوْلِ مِنْ مَأْمُوْمَةٍ إِلَى (الرَّأْسِ). وَالْمُرَادُ إِمْسَاكُ الصَّائِمِ عَنْ وُصُوْلِ عَيْنٍ إِلَى مَا يُسَمَّى جَوْفًا

1-2.

Masuknya sesuatu benda dengan sengaja sampai ke lubang terbuka ( mulut, hidung, dan lain-lain ), atau melalui jalan yang tertutup, seperti melalui luka-luka yang ada pada kepala sampai kebagian dalamnya. Yang dikehendaki dalam hal ini adalah bahwa orang yang berpuasa mencegah sesuatu yang bisa masuk kedalam anggota tubuh (lubang ).

(وَ) الثَّالِثُ (الْحُقْنَةُ فِي إِحْدَ السَّبِيْلَيْنِ) وَهُوَ دَوَاءٌ يُحْقَنُ بِهِ الْمَرِيْضُ فِي قُبُلٍ أَوْ دُبُرِ الْمُعَبَّرِ عَنْهُمَا فِي الْمَتْنِ بِالسَّبِيْلَيْنِ

3. 

Mengobati melalui salah satu dari kedua jalan yakni mengobati orang sakit melalui qubul ( jalan muka atau alat kelamin ) atau dubur ( jalan belakang). Di dalam kitab Matan qubul dan dubur dipergunakan istilah kata " dua jalan. "

(وَ) الرَّابِعُ (اَلْقَيْءُ عَمْدًا) فَإِنْ لَمْ يَتَعَمَّدْ لَمْ يَبْطُلْ صَوْمُهُ كَمَا سَبَقَ.

4. 

Sengaja muntah-muntah, jika tidak sengaja maka tidak batal puasanya, sebagaimana keterangan terdahulu.

(وَ) الْخَامِسُ (اْلوَطْءُ عَامْدًا) فِي الْفَرْجِ فَلَا يُفْطِرُ الصَّائِمُ بِالْجِمَاعِ نَاسِيًا كَمَا سَبَقَ

5 .

Sengaja wathi ( bersetubuh dalam farji ), maka tidak membatalkan puasa bila bersetubuh dalam keadaan lupa ( berpuasa ), sebagaimana keterangan terdahulu.

(وَ) السَّادِسُ (اْلإِنْزَالُ) وَهُوَ خُرُوْجُ اْلمَنِيِّ (عَنْ مُبَاشَرَةٍ) بِلَا جِمَاعٍ مُحَرَّمًا كَانَ كَإِخْرَاجِهِ بِيَدِهِ أَوْ غَيْرَ مُحَرَّمٍ كَإِخْرَاجِهِ بِيَدِ زَوْجَتِهِ أَوْ جَارِيَتِهِ.

6.

Keluar mani, artinya keluar mani sebab bersentuhan ( dengan kulit ) tidak dengan bersetubuh, baik keluarnya itu diharamkan, seperti mengeluarkan dengan tangannya sendiri, atau tidak diharamkan seperti keluarnya dengan tangan istrinya atau tangan budak perempuannya.

وَاحْتَرَزَ بِمُبَاشَرَةِ عَنْ خُرُوْجِ الْمَنِيِّ بِالْاِحْتِلَامِ فَلَا إِفْطَارَ بِهِ

Pengarang kitab ( mushannif ) mengecualikan keluarnya air mani apabila disebabkan karena mimpi maka itu tidaklah batal.

(وَ) السَّابِعُ إِلَى آخِرِ الْعَشَرَةِ (الْحَيْضُ وَالنِّفَاسُ وَاْلجُنُوْنُ وَالرِّدَّةُ) فَمَتَى طَرَأَ شَيْءٌ مِنْهَا فِي أَثْنَاءِ الصَّوْمِ أَبْطَلَهُ

7-10.

Haidh, nifas, gila dan murtad. Maka sewaktu-waktu orang yang berpuasa itu kedatangan satu dari haidh, nifas, gila dan murtad di tengah-tengah puasanya, maka batallah puasanya.

Demikian dinyatakan dalam Kitab Fathul Qarib, halaman : 26.

“Semoga kita semua selalu sehat panjang umur bisa beribadah di bulan Ramadhan dengan baik dan selalu mendapatkan ridha dari Allah SWT. Amin!”. Demikian pesan Ustadz Keman Al-Maarif dari Jombang.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

06 Jul 2020 06:46 WIB

Pancasila dan Penjual Sate Madura, Terasa Cerdiknya

Humor Sufi

Humor selalu mencairkan suasana tegang

06 Jul 2020 06:19 WIB

Ledakan di Menteng, Polisi Lakukan Pemeriksaan Mendalam

Nasional

Lebih dari petasan, tak memunculkan api

06 Jul 2020 06:09 WIB

Ledakan di Menteng, Pakar: Tak Terkait Aksi Terorisme

Nasional

Beda yang biasa dilakukan kelompok teroris JAD maupun JI

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...