Penembakan di Utrecht, Dubes RI: Belum ada Korban WNI

18 Mar 2019 21:45 Internasional

Duta Besar RI untuk Belanda I Gusti Agung Wesaka Puja menyatakan sejauh ini tidak ada WNI menjadi korban peristiwa penembakan di trem di Utrecht, pada Senin 18 Maret 2019.

"Sampai saat ini belum ada laporan WNI menjadi korban. Kami juga bekerja sama dengan Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Utrecht untuk mengumpulkan data WNI," kata Dubes seperti Puja dikutip Antara.

Insiden penembakan di trem tersebut terjadi pada pukul 10.45 pagi waktu setempat. Satu korban dilaporkan meninggal dunia, sementara jumlah korban terluka belum diketahui persis. Pelaku berhasil melarikan diri, namun polisi menduga adanya "motif terorisme" dalam insiden ini.

Koordinator Antiterorisme Belanda (NCTV) Pieter-Jaap Aalbersberg mengatakan semua upaya sekarang difokuskan untuk menangkap pria bersenjata itu. Dia juga mengatakan mungkin lebih dari satu pelaku.

Untuk itu, saat ini tingkat keamanan telah dinaikkan sementara ke titik tertinggi di provinsi Utrecht dai pemerintah setempat.

Universitas Utrecht dilaporkan telah menutup semua gedung, tanpa ada yang diizinkan masuk atau keluar. Kereta api juga tidak diizinkan berjalan ke stasiun Utrecht Central, dan masjid-masjid di seluruh kota dilaporkan telah ditutup karena masalah keamanan.

Polisi bersenjata dilaporkan berkumpul di luar sebuah rumah di sebuah jalan dekat persimpangan 24 Oktoberplein, tempat serangan trem terjadi.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan dia "sangat prihatin" atas insiden tersebut. Pihaknya mulai mengadakan pertemuan dengan tim krisis nasional yg terdiri dari para menteri dan kepolisian untuk membicarakan langkah-langkah penanggulan krisis ini. (wit/ant)

Reporter/Penulis : Witanto


Bagikan artikel ini