Menlu Retno Marsudi saat sambutan dalam Perjanjian Pemberian Bantuan Hibah kepada Myanmar yang disalurkan melalui Sekretariat ASEAN di Jakarta. (Foto: kemlu)
Menlu Retno Marsudi saat sambutan dalam Perjanjian Pemberian Bantuan Hibah kepada Myanmar yang disalurkan melalui Sekretariat ASEAN di Jakarta. (Foto: kemlu)

Pemulangan Pengungsi Rakhine State, RI Beri Bantuan Hibah

Ngopibareng.id Internasional 21 December 2019 08:41 WIB

“Presiden Joko Widodo pada KTT ASEAN ke-35 bulan November lalu telah menegaskan kesiapan Indonesia untuk mendukung penyelesaian isu Rakhine State. Selain itu Presiden juga menegaskan perlunya ada kemajuan dalam persiapan repatriasi".

Menteri Luar Negeri RI, Retno L.P. Marsudi mengungkapkan hal itu, setelah menyaksikan penandatanganan perjanjian Perjanjian Pemberian Bantuan Hibah kepada Myanmar yang disalurkan melalui Sekretariat ASEAN. Dihadiri Sekretaris-Jenderal ASEAN, Lim Jock Hoi, di Gedung Pancasila, Kementerian Luar Negeri, Jumat 2 Desember 2019.

Pemberian hibah merupakan perwujudan dari komitmen Indonesia untuk mendukung kerja dari AdHoc Support Team dalam memfasilitasi repatriasi pengungsi yang sukarela, aman dan bermartabat.

“Sesuai dengan kesepakatan dalam perjanjian tersebut, Pemerintah Republik Indonesia akan memberikan sejumlah Rp. 7,500,000,000 (tujuh milyar lima ratus juta Rupiah) kepada Pemerintah Myanmar dan disalurkan serta dikelola oleh ASEAN Secretariat melalui Ad-Hoc Support Team,” tambah Menlu RI.

Penandatanganan pihak RI diwakili oleh Luky Alfirman, Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan RI, dan pihak Sekretariat ASEAN diwakili oleh R.M. Michael Tene, Deputy Secretary General of ASEAN for Community and Corporate Affairs, dengan disaksikan langsung oleh Menteri Luar Negeri RI dan Sekretaris Jenderal ASEAN.

Melalui dukungan hibah tersebut, diharapkan Ad-Hoc Support Team dapat melaksanakan tugasnya dalam rangka memfasilitasi implementasi rekomendasi PNA, menciptakan dialog dan komunikasi, serta menciptakan rasa saling percaya pada pihak-pihak terkait.

“ASEAN tidak memiliki pilihan lain, ASEAN harus bekerja keras secara kolektif untuk menyelesaikan tantangan ini, melanjutkan relevansi ASEAN bagi keamanan dan perdamaian kawasan serta memastikan kontribusi ASEAN bagi kesejahteraan masyarakatnya,” tutur Menlu Retno.

Sebelumnya Indonesia juga telah menyelesaikan pembangunan Rumah Sakit di Mrauk U, Rakhine State dan telah diserahkan melalui jalur bilateral ke Pemerintah Myanmar.

Selain membantu meningkatkan akses kesehatan, pembangunan Rumah Sakit, diharapkan pula dapat pula menjadi sarana bagi proses rekonsiliasi bagi seluruh lapisan masyarakat di Rakhine State.

Pemberian bantuan hibah merupakan bantuan hibah pertama yang diberikan kepada Myanmar oleh negara anggota ASEAN, di luar kerangka bilateral. Bantuan hibah juga merupakan bagian dari rencana pemberian hibah Indonesia di tahun 2019.

Sebelumnya, Indonesia juga telah memberikan beberapa bantuan hibah ke negara-negara di Asia Pasifik lainnya, seperti Fiji, Nauru, Tuvalu dan Kepulauan Solomon. Keseluruhan hibah tersebut mencapai nilai 14,8 juta USD.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

01 Mar 2021 10:34 WIB

Menentang Kudeta Militer, Ini Sikap Dubes Myanmar untuk PBB

Internasional

Sambutan Kyaw Moe Tun dengansuara gemetar

01 Mar 2021 10:03 WIB

Belasan Meninggal, Aksi Demo Anti-Kudeta Militer di Myanmar

Internasional

Tindakan junta militer makin brutal

01 Mar 2021 06:38 WIB

Sikapi Situasi Myanmar, Ini Tiga Peryataan Resmi Indonesia

Internasional

Maraknya aksi unjuk rasa antikudeta di Myanmar

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...