Kondisi tempat kejadian perkara ledakan di Pospam Tugu Kartasura, Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa 4 Juni 2019. [Foto: Antara/Aloysius Jarot Nugroho]
Kondisi tempat kejadian perkara ledakan di Pospam Tugu Kartasura, Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa 4 Juni 2019. [Foto: Antara/Aloysius Jarot Nugroho]

Pelaku Bom Kartasura, Lone Wolf

Ngopibareng.id Nasional 04 June 2019 12:58 WIB

Pelaku bom bunuh diri Kartasura Rofik Asharudin diduga tidak tersangkut jaringan terorisme terstruktur. Rofik Asharudin ledakan bom bunuh diri di Pos Pantau Polres Sukoharjo di simpang Kartasura, Senin 3 Juni 2019 malam, seorang diri.

Karopenmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo menjelaskan Rofik Asharudin termasuk pelaku awal pemboman. Rofik Asharudin baru pertama kali meledakkan diri untuk menebar teror.

"Dari fakta-fakta analisa, yang bersangkutan belum terafiiasi ke kelompok jaringan terorisme terstruktur. Yang bersangkutan pelaku awal pemboman," kata Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Selasa 4 Juni 2019.

Rofik Asharudin terpapar paham ISIS. Itu berdasarkan pemeriksaan Rofik Asharudin. Rofik Asharudin secara individu terpapar ISIS.

"Dari hasil pemeriksaan pelaku ini adalah suicide bomber. Yang bersangkutan secara individu terpapar paham ISIS," kata Dedi.

Kepolisian Indonesia masih menelisik cara Rofik Asharudin membuat bom pinggang untuk bunuh diri. Bom Rofik Asharudin termasuk jenis bom berdaya ledak rendah. Dia meledakan diri sendiri.

"Akan diperiksa motif, dan darimana bisa pakai bom? Dari media sosial atau dari orang lain?" kata Dedi.

Dedi menjelaskan Rofik Asharudin merupakan lelaki berusia 22 tahun. Rofik Asharudin bekerja sebagai karyawan swasta. Pendidikan terakhir Rofik Asharudin SLTA.

Rofik Asharudinmenggunakan bom pinggang. Bom bunuh diri Rofik Asharudin meledak di Pos Pantau Polres Sukoharjo di simpang Kartasura. Akibat ledakan bom bunuh diri itu, Rofik Asharudin menderita luka di perut dan tangan kanan.

"RA menggunakan bom pinggang, sehingga melukai perut dan tangan sebelah kanan," kata Dedi seperti dikutip dari suara.com

Detik-detik ledakan bom bunuh diri Sukoharjo di Pospam 1 Tugu Kartasura, Jalan Ahmad Yani Bundaran Kartasura, terjadi pada Senin 4 Juni 2019 malam sekira pukul 22.30 WIB. Kasatreskrim Polres Sukoharjo, AKP Gede Yoga menjelaskan berdasarkan saksi mata pelaku sempat berjalan di dekat pos pengamanan.

Sekira pukul 22.20 WIB ada orang tidak dikenal berjalan dari arah selatan berjalan menuju Pospam Kartasura. Lelaki yang berjalan itu megenakan kaos hitam dan celana berbahan denim.

"Sekitar pukul 22.20 Wib saksi pada saat membetulkan TOA di pos pantau Pospam 1 Tugu Kartasura melihat orang yang tidak dikenal berjalan dari arah Selatan berjalan menuju Pospantau Pospam tugu kartasura memakai Kaos warna hitam dan celana Jens dengan menggunakan Headset," kata Gede Yoga dalam pernyataanya, Senin malam.

Kemudian saksi melihat orang yang tidak dikenal tersebut duduk ditrotoar depan Pospantau Pospam Tugu Kartasura. Sekitar pukul 22.30 Wib terjadi ledakan.

Ledakan terjadi pas di depan Pos pantau pospam tugu Kartasura. Ledakan itu mengakibatkan orang yang tidak dikenal tersebut terluka.

"Kemudian saksi dan anggota Polri yang berada di Pos pantau pospam tugu Kartasura menyelamatkan diri dan mensterilkan TKP. Orang yang tidak dikenal tersebut tergeletak dengan kondisi luka-luka," kata Gede Yoga. (ant)

Penulis : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

03 Dec 2020 21:58 WIB

IPW: Peristiwa Sigi Semacam Sinyal Kelompok Teroris Beraksi Lagi

Nasional

IPW minta Polri waspadai aksi teror pada akhir tahun.

01 Dec 2020 10:50 WIB

Kapolri Perintahkan Tembak Mati Kelompok Teroris MIT

Nasional

Kapolri perintahkan tembak mati kelompok teroris MIT apabila melawan.

30 Nov 2020 19:45 WIB

Jokowi: Tidak Ada Tempat Bagi Terorisme

Nasional

Presiden Joko Widodo mengutuk keras segala bentuk tindak teror dan di luar batas kemanusiaan.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...