Pakar Gizi Unair, Siti Rahayu Nadhiroh. (Foto: Dokumentasi Unair)

Paparan Asap Rokok dan Anemia Saat Hamil Picu Risiko Stunting

Kesehatan 11 August 2020 17:27 WIB

Satu dari tiga balita di Indonesia diketahui mengalami stunting. Temuan itu membuat stunting masih menjadi masalah gizi utama di Indonesia. Meski stunting erat kaitannya dengan kekurangan gizi, sebenarnya faktor pemicu stunting sangat beragam.

Ahli Gizi Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Airlangga (Unair), Siti Rahayu Nadhiroh dalam penelitian disertasinya mengatakan stunting atau rendahnya pertumbuhan bayi (kerdil) dapat disebabkan oleh kombinasi anemia dan asap rokok saat masa kehamilan.

Menurutnya, bayi dengan paparan kombinasi tersebut memiliki skor pertumbuhan linier (panjang badan) lebih rendah. Hal itu jika dibandingkan dengan bayi yang tidak terpapar sama sekali atau terpapar asap rokok saja atau mengalami anemia kehamilan saja.

"Bayi dengan paparan kombinasi asap rokok dan anemia kehamilan juga memiliki skor perkembangan motorik paling rendah dibandingkan bayi non paparan dan paparan tunggal (anemia kehamilan saja atau asap rokok saja, Red). Kondisi ini bila berlangsung terus-menerus, maka bayi berisiko mengalami stunting," ujar perempuan yang pernah menjadi jurnalis salah satu media cetak di Surabaya, Selasa, 11 Agustus 2020.

Dalam penelitian disertasinya itu, Nadhiroh memaparkan, bayi dengan paparan kombinasi anemia kehamilan dan asap rokok memiliki skor pertumbuhan linier lebih rendah secara signifikan sebesar 11,4 poin. Lalu, panjang badan menurut umur juga lebih rendah secara signifikan 0,8 poin dibandingkan bayi tanpa paparan.

Sedangkan pada perkembangan motorik, lanjutnya, bayi memiliki skor motorik lebih rendah 6,8 poin dibandingkan bayi tanpa paparan. “Ini terjadi pada bayi yang terpapar asap rokok saat kehamilan hingga usia enam bulan dan ditambah ibu mengalami anemia saat kehamilan," kata Nadhiroh.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada 163 ibu hamil di tujuh puskesmas di Jakarta tersebut, diketahui bahwa sepertiga ibu hamil mengalami anemia. Sedangkan sepertiga bayi terpapar asap rokok dan kurang dari 10 persen bayi terpapar keduanya. Selain itu, seperempat bayi juga mengalami risiko perkembangan motorik yang lambat.

Hasil penelitian ini tentu saja menjadi sinyal kurang baik bagi upaya penurunan stunting yang tengah digencarkan oleh kepemimpinan Joko Widodo. Nadhiroh menyarankan perlunya integrasi program pengendalian rokok dengan program kesehatan ibu dan anak. Khususnya pada ibu hamil dan bayi di bawah dua tahun dalam upaya memenuhi target penurunan stunting di Indonesia.

Penulis : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Sep 2020 20:33 WIB

Sebelum Izin Dicabut, Empat RHU Sudah Dipasang Garis Satpol PP

Surabaya

Beberapa RHU nekat buka, meski telah diberi garis Satpol PP.

26 Sep 2020 20:13 WIB

Deklarasi Kampanye Damai, Armuji: Saya Saksi, Surabaya Lebih Maju

Pilkada

Cawawali Surabaya nomor urut 1, Armuji menyebut Surabaya sekarang maju.

26 Sep 2020 19:04 WIB

Bapak Kerja Keras, Ibu Bercinta dengan Guru di Ruang Kelas

Jawa Timur

Ditinggal suami merantau, seorang perempuan di Tulungagung selingkuh.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...