Ilustrasi heated tobacco products. (Foto: www.pmi.com)

Pakar Unair Sebut Tembakau Dipanaskan Lebih Aman Dibanding Rokok

Teknologi dan Inovasi 27 October 2019 18:39 WIB

Pakar toksikologi dari Universitas Airlangga, Sho’im Hidayat, berpendapat Indonesia bisa belajar dari Jepang terkait pengendalian tembakau.

Produk tembakau yang dipanaskan (heated tobacco products) memiliki peranan penting dalam menurunkan angka perokok di Jepang, menurut Sho'im berdasarkan informasi tertulis yang diterima, Minggu, 27 Oktober 2019. Produk tembakau yang dipanaskan adalah salah satu jenis dari kategori produk tembakau alternatif yang berbeda dengan rokok elektrik ataupun rokok.

Produk ini mengandung tembakau asli yang dibentuk menyerupai batang rokok atau yang disebut sebagai batang tembakau. Pada proses penggunaannya, batang tembakau itu dipanaskan pada suhu maksimum 350 derajat celcius, sehingga menghasilkan uap yang menghantarkan nikotin.

“Berdasarkan data American Cancer Society, sebelum ada produk tembakau yang dipanaskan, penurunan jumlah pembelian rokok di Jepang hanya sebesar 1,8 persen. Setelah produk ini dikenalkan, ternyata penurunan jumlah pembelian rokok mencapai 5,9 persen,” kata Sho’im.

Produk tembakau yang dipanaskan, kata Sho’im, memang masih memiliki risiko, namun jauh lebih rendah daripada rokok.

“Risiko itu kan peluang terjadinya hal yang negatif, dalam hal rokok ya penyakit. Ketika dikenalkan dengan produk tembakau yang dipanaskan, ini sangat mungkin terjadinya penyakit juga, tapi risikonya jauh lebih rendah daripada rokok,” ujarnya.

Sho’im melanjutkan karena tidak ada proses pembakaran, maka produk tembakau yang dipanaskan tidak menghasilkan TAR dan memiliki zat kimia berbahaya yang lebih rendah daripada rokok.

Hasil dari penggunaan produk ini adalah uap. “Nah apa bedanya, ternyata aerosol (uap) itu partikelnya tidak padat, tapi partikel cair. Partikel itu mengandung H20 atau air. Berdasarkan fakta ini, maka produk tembakau yang dipanaskan tidak menghasilkan TAR,” tegasnya.

TAR merupakan zat kimia berbahaya yang dihasilkan oleh proses pembakaran, termasuk rokok. Berdasarkan data National Cancer Institute Amerika Serikat, TAR mengandung berbagai senyawa karsinogenik yang dapat memicu kanker. Hampir dari 7.000 bahan kimia yang ada di dalam rokok, 2.000 diantaranya terdapat pada TAR.

Penulis : Antara

Editor : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

08 Aug 2020 11:43 WIB

Sinopsis From London to Bali: Perjuangan Mencari Cinta Sejati

Film

Kisah sedih seorang pria akibat kepergian kekasihnya.

08 Aug 2020 11:15 WIB

Tegakkan Protokol Kesehatan, Banyuwangi Gandeng Tokoh Agama

Jawa Timur

Mereka diminta mengajak jamaahnya untuk patuhi protokol kesehatan

08 Aug 2020 09:51 WIB

Dicari, 100 Cyclist Perempuan Inspirasional

Gowes Bareng

Women Cycling Community Nusantara cari 100 Cyclist Perempuan Inspirasional.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...