Mudik Tak Ada Dalilnya? Ini Penjelasan Ustad Ma'ruf Khozin

02 Jun 2019 02:19 Islam Sehari-hari

Mudik memang tradisi khas masyarakat Islam di Indonesia, menjelang perayaan Idul Fitri. Hal ini sudah terjadi bertahun-tahun hingga menjadi bagian dari budaya masyarakat di Nusantara secara merata.

Belakangan, muncul cercaan dari terhadap tradisi masyarakat, Mudik Lebaran tersebut. Ada yang keterlaluan, mengatakannya sebagai praktik bid'ah karena tidak ada dalilnya, baik dalam Al-Quran maupun Al-Hadits. Benarkah demikian?

Berikut ulasan Ustad Ma'ruf Khozin, yang lebih memperkuat tradisi masyarakat Islam di Nusantara tersebut:

Mudik lebaran hakikatnya adalah berkunjung kepada sanak famili khususnya jika orang tua masih hidup, bersua kembali dengan kawan di masa kecil, bertemu dengan tetangga di kampung. Mana dalilnya? Marilah dibaca pelan-pelan:

ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻫﺮﻳﺮﺓ، ﻋﻦ اﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ: «ﺃﻥ ﺭﺟﻼ ﺯاﺭ ﺃﺧﺎ ﻟﻪ ﻓﻲ ﻗﺮﻳﺔ ﺃﺧﺮﻯ، ﻓﺄﺭﺳﻞ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻰ ﻣﺪﺭﺟﺘﻪ ﻣﻠﻜﺎ، ﻓﻠﻤﺎ ﺃﺗﻰ ﻋﻠﻴﻪ، ﻗﺎﻝ: ﺃﻳﻦ ﺗﺮﻳﺪ؟، ﻗﺎﻝ: ﺃﺯﻭﺭ ﺃﺧﺎ ﻟﻲ ﻓﻲ ﻫﺬﻩ اﻟﻘﺮﻳﺔ، ﻓﻘﺎﻝ: ﻫﻞ ﻟﻪ ﻋﻠﻴﻚ ﻣﻦ ﻧﻌﻤﺔ ﺗﺮﺑﻬﺎ؟، ﻗﺎﻝ: ﻻ، ﺇﻻ ﺃﻧﻲ ﺃﺣﺒﻪ ﻓﻲ اﻟﻠﻪ، ﻗﺎﻝ: ﻓﺈﻧﻲ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ ﺇﻟﻴﻚ، ﺇﻥ اﻟﻠﻪ ﻗﺪ ﺃﺣﺒﻚ ﻛﻤﺎ ﺃﺣﺒﺒﺘﻪ ﻓﻴﻪ».

Dari Abu Hurairah bahwa Nabi shalallahu alaihi wasallam bersabda: "Ada seseorang yang mengunjungi saudaranya di daerah lain. Kemudian Allah mengutus malaikat searah dengan jalan orang tersebut.

Malaikat bertanya: "Mau kemana?" Ia menjawab: "Saya akan berkunjung ke saudara saya di daerah ini". Malaikat bertanya: "Apa kamu punya hutang budi?". Ia menjawab: "Tidak ada. Aku berkunjung kepadanya karena cinta kepada Allah". Malaikat itu berkata: "Aku adalah utusan Allah untukmu, sungguh Allah mencintaimu seperti engkau mencintainya karena Allah" (HR Muslim dan Ibnu Hibban)

ﻭﻋﻦ ﺃﻧﺲ ﺑﻦ ﻣﺎﻟﻚ ﻋﻦ اﻟﻨﺒﻲ - ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﻗﺎﻝ: «ﺃﻻ ﺃﺧﺒﺮﻛﻢ ﺑﺮﺟﺎﻟﻜﻢ ﻓﻲ اﻟﺠﻨﺔ؟ " ﻗﻠﻨﺎ: ﺑﻠﻰ ﻳﺎ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ. ﻗﺎﻝ: " اﻟﻨﺒﻲ ﻓﻲ اﻟﺠﻨﺔ ﻭاﻟﺼﺪﻳﻖ ﻓﻲ اﻟﺠﻨﺔ، ﻭاﻟﺸﻬﻴﺪ ﻓﻲ اﻟﺠﻨﺔ، ﻭاﻟﻤﻮﻟﻮﺩ ﻓﻲ اﻟﺠﻨﺔ، ﻭاﻟﺮﺟﻞ ﻳﺰﻭﺭ ﺃﺧﺎﻩ ﻓﻲ ﻧﺎﺣﻴﺔ اﻟﻤﺼﺮ ﻻ ﻳﺰﻭﺭﻩ ﺇﻻ ﻟﻠﻪ ﻓﻲ اﻟﺠﻨﺔ ». ﺭﻭاﻩ اﻟﻄﺒﺮاﻧﻲ ﻓﻲ اﻟﺼﻐﻴﺮ، ﻭاﻷﻭﺳﻂ

Dari Anas bin Malik bahwa Nabi shalallahu alaihi wasallam bersabda: "Maukah kukabarkan pada kalian tentang penghuni surga?". Sahabat menjawab: "Ya, wahai Rasulullah". Beliau bersabda: "Nabi ada di surga. Shiddiq ada di surga. Syahid ada di surga. Anak kecil yang meninggal ada di surga. Dan seseorang yang mengunjungi saudaranya di ujung kota, ia tidak berkunjung kecuali karena Allah, juga ada di surga" (HR Thabrani)

Meskipun ada penilaian dhaif terhadap hadis ini namun teramat banyak dalil yang menganjurkan untuk saling berkunjung dengan saudara, sahabat dan lainnya.

ﻭﻓﻴﻪ ﺇﺑﺮاﻫﻴﻢ ﺑﻦ ﺯﻳﺎﺩ اﻟﻘﺮﺷﻲ ﻗﺎﻝ اﻟﺒﺨﺎﺭﻱ: ﻻ ﻳﺼﺢ ﺣﺪﻳﺜﻪ، ﻓﺈﻥ ﺃﺭاﺩ ﺗﻀﻌﻴﻔﻪ ﻓﻼ ﻛﻼﻡ، ﻭﺇﻥ ﺃﺭاﺩ ﺣﺪﻳﺜﺎ ﻣﺨﺼﻮﺻﺎ ﻓﻠﻢ ﻳﺬﻛﺮﻩ، ﻭﺃﻣﺎ ﺑﻘﻴﺔ ﺭﺟﺎﻟﻪ ﻓﻬﻢ ﺭﺟﺎﻝ اﻟﺼﺤﻴﺢ.

Demikian wallalhu a'lam.

"Meskipun ada penilaian dhaif terhadap hadis ini namun teramat banyak dalil yang menganjurkan untuk saling berkunjung dengan saudara, sahabat dan lainnya".
Penulis : Riadi


Bagikan artikel ini