Suasana balapan MotoGP di Sirkuit Assen musim lalu. (Foto: Twitter/@ttcircuitassen)

MotoGP Belanda Dibatalkan, Pertama Kali Sejak 1949

MotoGP 30 April 2020 14:20 WIB

Untuk pertama kalinya dalam sejarah MotoGP MotoGP. Ini diketahui setelah penyelenggara di Assen mengumumkan MotoGP di Sirkuit ini dibatalkan bersamaan dengan MotoGP Jerman dan Finlandia.

Tahun ini seharusnya menandai 90 tahun balapan TT Belanda yang diselenggarakan sejak 1925, hanya berhenti ketika Perang Dunia kedua (1939-1945). Pembatalan balapan di Assen pada musim 2020 ini memutus rekornya sebagai satu-satunya sirkuit yang ada di kalender grand prix balap motor setiap tahunnya sejak 1949.

'Sayangnya, karena perkembangan terakhir dan konsekuensi dari krisis corona dunia, TT Assen ke-90 akan ditunda hingga Juni 2021. Tentu saja, organisasi TT Circuit Assen sangat kecewa, tetapi itu adalah keputusan yang masuk akal selama ketidakpastian ini," bunyi pernyataan resmi

'Kesehatan para penggemar dan semua pihak lain yang terlibat adalah prioritas utama kami. Kami melihat ke masa depan dengan harapan dan akan menjadikan TT pada tahun 2021 sebagai ekstravaganza balap motor yang belum pernah ada sebelumnya. Tiket yang sudah dibeli akan tetap berlaku.

'Memindahkan TT ke-90 berarti bahwa TT tidak akan terjadi pada tanggal yang direncanakan untuk pertama kalinya dalam 75 tahun."

"Sejak 1925, dengan pengecualian perang antara 1940 - 1945, TT selalu ada di kalender. Tidak memiliki TT pada tahun 2020 adalah istirahat yang menyedihkan dengan sejarah kita yang indah dan termasyhur. Tidak adanya TT tak terpikirkan beberapa bulan lalu oleh kami dan bagi banyak orang."

'TT, satu-satunya Grand Prix di dunia yang selalu ada di kalender Piala Dunia. 165.000 penggemar motorsport merayakan selama tiga hari berturut-turut. Dengan 105.000 pengunjung pada hari kompetisi, itu adalah (hari balapan) Grand Prix terbesar tahun lalu di seluruh dunia. TT itu tidak ada dalam kalender tahun ini lagi."

“Dalam beberapa hari terakhir, kami telah menerima banyak reaksi yang menghangatkan hati dari penggemar, dari Belanda dan luar negeri. Itu sangat memotivasi kami. Sungguh luar biasa melihat dan mendengar betapa dalamnya TT terletak di hati penggemar motorsport. Penggemar dari seluruh dunia, tua dan muda, dari tribun utama ke Taluds, dari Groningen ke Maastricht, dari hewan pesta hingga pakar nyata olahraga, dari Rossi hingga Márquez.

'Satu hal yang pasti: sejarah selalu dibuat di TT Assen. 'Merasa Bebas di TT' katanya di poster kami dan di video kami. Kebebasan ini diambil dari kita tahun ini oleh krisis corona. Tapi kami akan kembali! Gambar monumen TT menunjukkan ini dengan indah: tidak peduli seberapa gelapnya, ia akan selalu bersinar lagi."

"Kami akan membuat sejarah lagi pada tahun 2021. Dan kami akan melakukannya dengan Anda! Sampai jumpa di Assen! '

Pernyataan penyelenggara ini tak menutup kemungkinan akan ada sejumlah race yang akan mengalami hal sama, tergantung dari perkembangan persebaran virus corona di berbagai negara. 

Penulis : Rizal A

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

18 Sep 2020 14:20 WIB

Pelanggar Protokol di Kota Malang Terbanyak, ini Kata Walikota

Jawa Timur

Kota Malang peringkat pertama pelanggar protokol kesehatan.

18 Sep 2020 14:05 WIB

Ditilang Karena Tak Bermasker Dalam Mobil, Ini Kata Jubir Satgas

Nasional

Penggunaan masker dalam mobil tetap diharuskan karena berada di luar rumah

18 Sep 2020 13:45 WIB

Surabaya Masuk Daftar Kandidat Tempat Pembukaan Piala Dunia

Dunia

Menpora nilai Surabaya paling siap.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...