Aparat kepolisian Mesuji berhasil mengamankan beberapa orang saksi untuk dimintai keterangan, Rabu kemarin. (Foto:SriwijayaPost)

Mesuji Lampung Memanas Lagi, 200 Personil Gabungan Amankan Lokasi

Nasional 18 July 2019 07:39 WIB

Mesuji, Lampung, memanas lagi. Hari Rabu kemarin, dua kelompok massa terlibat bentrok berdarah sekitar pukul 14.00 WIB.

Bentrokan dipicu soal lahan garapan, mengakibatkan empat orang tewas dan enam lainnya kritis karena luka bacok.

Peristiwa itu terjadi di kawasan Register 45 Sungai Buaya, belakang Kantor Polisi Kehutanan (Polhut), Mesuji, yang hak guna usahanya (HGU) dikuasai PT. Silva Inhutani.
Kapolres Mesuji, Lampung, AKBP Edi Purnomo mengatakan, sebanyak 200 personel gabungan TNI-Polri dikerahkan untuk berjaga di lokasi bentrok antarwarga di kawasan Register 45 Mesuji, Lampung.

Personel gabungan berjaga untuk mengantisipasi bentrok susulan," katanya saat dihubungi dari Bandarlampung, Rabu malam.
Dia mengatakan kondisi di lokasi kejadian telah kondusif. Namun pihaknya tetap waspada dan memperketat penjagaan agar tidak terjadi bentrok susulan.

"Mudah-mudahan tidak asa bentrok susulan. Kita juga sudah melakukan koordinasi dengan instansi terkait," kata dia.

Penyebab bentrokan antara kelompok Mekar Jaya Abadi KHP Register 45 SBM dan kelompok Pematang Panggang Mesuji Raya dilatarbelakangi pembajakan di area
lahan seluas setengah hektare.

Peristiwa tersebut terjadi pada Rabu siang sekitar pukul 14.00 WIB di Mekar Jaya Abadi KHP Register 45 SBM.

Sekitar pukul 11.00 WIB saat itu datang alat berat bajak milik kelompok Pematang Panggang Mesuji Raya dan kemudian melakukan pembajakan di lokasi KHP Register 45 Mekar Jaya Abadi.

Pembajakan tersebut dilakukan di area lahan seluas setengah hektare milik salah satu warga bernama Yusuf, 41 tahun, yang merupakan kelompok Mekar Jaya Abadi.

Kegiatan pembajakan tersebut kemudian diketahui oleh salah satu warga dari kelompok Mekar Jaya Abadi. Mengetahui itu, kemudian warga tersebut memukul kentongan dan mengamankan warga yang sedang membajak tersebut.

Warga kemudian menanyakan perihal atas perintah siapa untuk melakukan pembajakan tersebut. Namun tidak lama itu, operator bajak itu disuruh pulang, kemudian kembali membawa rekannya dan langsung menyerang kelompok Mekar Jaya. (an/ar)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

18 Jul 2019 08:21 WIB

Mulai Kondusif, Polisi Minta Tokoh Redam Gejolak di Mesuji

Nusantara

Empat orang meninggal akibat bentrokan warga di Mesuji.

17 Jul 2019 22:45 WIB

Dua Kelompok Warga Bentrok di Mesuji, 4 Tewas 7 Luka Parah

Nusantara

Dua kelompok warga yang bertikai yakni, Kelompok Karya Tani dan Kelompok Mesuji Raya.

02 Jun 2019 22:30 WIB

Seorang Polisi Tewas Ditembak Kawan Perampok di Mesuji

Kriminalitas

Bripka Aprizal tewas terkena tembakan di dadanya.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...