Menlu Retno Pimpin Pertemuan DK PBB Soal Timur Tengah

23 May 2019 14:19 Internasional

Konflik berkepanjangan di Timur Tengah membuat Dewan Keamanan Perserikatan Banga-Bangsa (DK PBB) menggelar pertemuan di Markas besar PBB, New York, Amerika Serikat, Rabu 22 Mei 2019 waktu setempat, atau Kamis 23 Mei 2019 WIB.

Rapat tersebut dipimpin langsung oleh Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi yang resmi menjabat sebagai Presiden DK PBB sejak 1 Mei 2019 lalu.

"Konflik berkepanjangan di Timur Tengah memiliki dampak bagi perdamaian dan stabilitas kawasan dan global. Dewan Keamanan PBB harus dapat menghasilkan kemajuan nyata dalam penyelesaian isu Timur Tengah, khususnya Palestina," kata Menlu Retno Marsudi saat memimpin pertemuan DK PBB itu dalam rilis resmi Kementerian Luar Negeri yang diterima di Jakarta.

Pertemuan mengenai situasi di Timur Tengah itu dipimpin Menlu RI dalam kapasitas Indonesia sebagai Presiden Dewan Keamanan PBB pada Mei 2019 dan dihadiri seluruh anggota Dewan Keamanan.

Pertemuan itu bertujuan untuk mendapatkan informasi mengenai situasi terkini di Timur Tengah, termasuk isu Palestina, Suriah, dan Yaman. Melalui video conference, perkembangan terakhir di Timur Tengah disampaikan oleh Koordinator Khusus PBB untuk Proses Perdamaian di Timur Tengah (UNSCO) Nickolay Mladenov dan Komisaris Jenderal Badan PBB untuk Urusan Pengungsi Palestina (UNRWA) Pierre Krähenbühl.

Dalam pertemuan itu, isu terkait situasi di Palestina menjadi perhatian khusus Indonesia. Menlu RI menyampaikan bahwa sejak pertemuan yang sama pada Januari lalu, situasi di Timur Tengah, khususnya di Palestina bukan membaik, tapi kian memburuk.

Situasi yang semakin memburuk itu ditunjukkan dengan terjadinya kekerasan baru pada awal Mei 2019, ditutupnya sementara kehadiran organisasi internasional di Hebron, dan terus berkembangnya pemukiman ilegal di tanah Palestina, terus memperburuk situasi kemanusiaan di Palestina.

Selain isu Palestina, Menlu RI juga menekankan situasi keamanan di Timur Tengah akan memengaruhi situasi keamanan global. Maka itu, penting bagi Dewan Keamanan PBB untuk memastikan adanya suatu kemajuan yang konkret.

Pertemuan DK PBB yang dipimpin oleh Menlu RI menunjukkan komitmen Indonesia terhadap proses perdamaian di Timur Tengah, khususnya isu perdamaian di Palestina. Sebagai salah satu isu prioritas selama keanggotaan Indonesia di DK PBB, perjuangan rakyat Palestina selalu secara konsisten disuarakan oleh Indonesia.

Penulis : Rizal A


Bagikan artikel ini